Lebih Banyak Tidur Berarti Kelas Lebih Tinggi

Lebih Banyak Tidur Berarti Kelas Lebih Tinggi

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Ceramah sebanyak apa pun tampaknya tidak meyakinkan siswa untuk lebih banyak tidur. Tapi seorang profesor menggunakan umpan yang tidak bisa mereka tolak.

Michael Scullin mengajarkan ilmu tidur kepada mahasiswa psikologi di Baylor University di Waco, Texas. Ia berceramah tentang masalah kesehatan fisik dan mental akibat kurang tidur. Masalah tersebut termasuk kesulitan fokus dan mengendalikan emosi seseorang, dan peningkatan risiko penyakit.

"Ketika Anda paling kurang tidur adalah saat Anda paling tidak mampu menilai seberapa mengantuk Anda, dan seberapa besar kantuk itu memengaruhi Anda," kata Scullin.

Murid-muridnya sepertinya menikmati kelas tersebut, kata Scullin. Tetapi ketika dia bertanya apakah mereka lebih banyak tidur setelah apa yang mereka pelajari di kelas, kebanyakan dari mereka mengatakan tidak.

Jadi Scullin datang dengan rencana untuk membuat murid-muridnya tidur lebih lama: Dia menawarkan mereka poin tambahan pada ujian akhir mereka.

Rencananya bekerja lebih baik dari yang diharapkan Scullin. Siswa yang tidur lebih banyak berprestasi lebih baik di dua kelas yang berbeda, dan Scullin menerbitkan temuannya dalam dua publikasi akademis November lalu.

Bagaimana melakukan pekerjaan studi?

Scullin memulai eksperimen dengan mahasiswa psikologi. Dia memberi tahu mereka bahwa jika mereka setuju untuk tidur setidaknya 8 jam semalam selama lima malam sebelum ujian akhir, mereka akan mendapatkan beberapa poin kredit tambahan. Tetapi jika mereka setuju untuk mengambil bagian dalam penelitian dan gagal mendapatkan jumlah tidur yang dibutuhkan, mereka akan kehilangan poin dalam ujian. Para siswa akan memakai perangkat khusus yang merekam data tidur mereka.

Hanya delapan dari total 18 siswa di kelompok pertama yang setuju untuk mengambil bagian dalam percobaan. Namun semua siswa yang ikut serta berprestasi lebih baik pada ujian daripada mereka yang tidak, bahkan sebelum poin kredit tambahan ditambahkan. Rata-rata, mereka memperoleh sekitar 5 poin lebih banyak pada ujian tersebut.

Scullin memutuskan untuk mengulang studi dengan kelompok lain yang terdiri dari 16 siswa desain. Dia memilih untuk tidak menghukum siswa yang gagal tidur selama 8 jam penuh per malam, dan mendapatkan hasil yang sama.

Daniel Bessesen, sebagai direktur asosiasi dari Anschutz Health and Wellness Center di University of Colorado, meneliti tentang tidur. Dia mengatakan studi Scullin mendukung gagasan bahwa tidur membantu kinerja akademis sementara siswa yang menjejalkan - atau begadang malam sebelum ujian mencoba menghafal materi - kemungkinan akan lebih buruk.

Sementara studi Scullin cocok dengan penelitian tidur lainnya, Bessesen mengatakan agar lebih ilmiah, kedua kelompok itu seharusnya mempelajari subjek yang sama dan mengambil tes yang sama. Selain itu, siswa harus dipilih secara acak untuk tidur atau tetap terjaga.

Bagaimana membuat orang tidur lebih banyak

Scullin dan Bessesen menawarkan beberapa saran tentang cara mendapatkan lebih banyak tidur setiap malam:

  • Para orang tua, usahakan untuk mendapatkan tidur yang cukup untuk menjadi teladan kebiasaan yang baik untuk anak-anak. Bessesen mencatat bahwa beberapa program sekolah kedokteran mengharuskan pelajar dokter untuk tidur lebih banyak untuk mencegah kecelakaan.
  • Hindari melihat elektronik sebelum Anda tertidur.
  • Jangan mengonsumsi minuman berkafein kurang dari 6 jam sebelum Anda tidur.
  • Usahakan tidur pada waktu yang sama setiap malam.
  • Jika Anda berbaring di tempat tidur dan tidak dapat menenangkan pikiran Anda, bangunlah dari tempat tidur dan luangkan 5 hingga 10 menit untuk menuliskan semua pikiran Anda.
  • Jika Anda terbangun di tengah malam dan tidak bisa tidur kembali, jangan nyalakan lampu! Sebaliknya, bangunlah dari tempat tidur dan pergilah ke kamar lain. Tunggu di sana sampai Anda merasa lelah.

Show More

Pete Musto dari voanews.com

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®