Perawatan Direkayasa: Drone Cokelat

Perawatan Direkayasa: Drone Cokelat

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Ingin benar-benar membuat teman Anda terkesan dengan hadiah ulang tahun? Bagaimana kalau menerbangkan drone yang terbuat dari coklat ke pintu depan rumahnya?

Itu bisa dilakukan, dan itu dilakukan oleh tim yang terdiri dari tiga mahasiswa Universitas Duke, dengan bantuan dari pembuat cokelat bernama Chocolove.

Sekitar setahun yang lalu, mahasiswa teknik mesin Anuj Thakkar dan seorang teman mengobrol sambil minum kopi.

“Bukankah lebih keren jika kita memiliki drone yang bisa dimakan?” mereka bertanya-tanya tanpa alasan tertentu.

Selama musim panas, ide konyol itu mulai terbentuk - bentuk yang agak tidak berbentuk pada awalnya.

"Pesawat tak berawak Jell-O adalah yang pertama," kata Thakkar. “Kami mencoba keju. Kami mencoba roti. Cokelat adalah yang kami pilih. ”

Cokelat dapat dibentuk, membuat proses desain menjadi sedikit lebih mudah. Thakkar, mahasiswa teknik mesin Carlo Lindner dan jurusan kimia dan ilmu saraf Ben Succop mulai bermain-main. Akhirnya, dan tepat pada waktunya untuk membawa senyuman ke wajah teman mereka Kristine Stanner, mereka berhasil membangun tubuh armada drone dari cokelat.

Pada tanggal 7 September, ulang tahun Stanner, dengan kru video Chocolove merekam, mereka menerbangkan drone ke dia di Duke Smart Home (ruang laboratorium / tempat tinggal untuk siswa Duke). Dia segera memecahkan sepotong prototipe satu-satunya dan memakannya.

“Anuj adalah salah satu siswa pekerja kami di lab,” kata Chip Bobbert, manajer layanan di Duke's Innovation Co-Lab, yang memiliki printer 3-D dan peralatan pembuatan prototipe lainnya untuk siswa. Dia seorang mahasiswa teknik dan selalu mendorong amplop dalam hal ide-ide menarik.

“Saya suka membuat hadiah unik untuk teman-teman saya,” kata Thakkar.

Siswa membuat cetakan dengan cetakan 3 dimensi untuk membentuk badan pesawat coklat. Keempat motor dan baling-balingnya adalah bagian off-the-shelf, bukan cokelat, disatukan oleh bingkai yang melewati bagian tengah badan pesawat.

Musim panas di Durham, Carolina Utara (rumah bagi Duke) sangatlah panas - bukan waktu yang tepat untuk bekerja dengan cokelat.

“Pesawat tak berawak pertama — coklat jatuh dari langit,” kata Thakkar. Itu seperti menetes saat terbang.

Pembuatan prototipe awal mereka diselesaikan dengan cokelat murah di toko bahan makanan, yang tidak dicetak dengan baik dan memberi mereka hasil yang cukup masuk akal sehingga mereka dapat membuat video demonstrasi dan menyampaikan ide tersebut ke Chocolove.

Chocolove dengan antusias mengiyakan dan menyediakan dark chocolate berkualitas tinggi.

Lebih banyak pengujian dilakukan, dengan tim menghabiskan hari-hari yang panjang dan dilapisi cokelat di ruang pembuat Duke. Cokelat kualitas lebih tinggi lebih rapuh daripada barang murah, jadi tim harus sedikit bermain-main, pertama dengan plastik yang tertanam di badan pesawat dan kemudian dengan untaian bihun manis yang disematkan untuk memberi badan pesawat lebih kenyal dan lentur.

Mereka jatuh. Banyak. Rangkanya selalu dipegang, tetapi badan pesawat cenderung retak atau robek, itulah sebabnya pesawat sebenarnya tidak terbuat dari cokelat. Desain akhirnya menghasilkan sekitar 200 gram coklat.

Thakkar mengatakan para siswa tidak memiliki ambisi untuk membuat ide mereka menjadi sebuah perusahaan atau apapun. Faktanya, dia sama sekali tidak menyukai cokelat.

“Saya bosan dengan cokelat pada hari pertama pembuatan prototipe,” kata Thakkar.

Tampaknya ada “satu ember” produk yang tersisa pada hari pertama itu dan para siswa merasa tidak bisa disia-siakan.

“Tidak ada lagi cokelat!” Kata Thakkar.

Show More

Karl Leif Bates dari Duke Engineering News

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®