Seorang Gadis Kecil yang Hidup di Dunia Besar

Seorang Gadis Kecil yang Hidup di Dunia Besar

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam entri blog ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Nama saya Nicole Awad, dan saya berusia 21 tahun. Saya lahir di São Paulo, Brasil, dan sudah satu setengah tahun sejak saya pindah ke Amerika Serikat. Ini bukan pertama kalinya saya tinggal di luar negara saya. Sebagai mahasiswa internasional, saya melalui proses adaptasi yang pada awalnya cukup menyakitkan. Di sisi lain, hidup dalam budaya yang berbeda membuat saya membuka pikiran untuk belajar di luar zona nyaman saya, dan saya tidak tahu bagaimana kesempatan ini akan mengubah saya secara pribadi dan profesional.

Meskipun saya seorang siswa internasional, salah satu minat saya adalah bekerja dengan orang lain dan dapat membantu orang lain. Inilah alasan utama yang membuat saya memilih psikologi sebagai jurusan saya. Selain itu, ini adalah semester terakhir saya di perguruan tinggi, jadi saat ini saya bersiap-siap untuk melanjutkan ke University of South Florida pada musim gugur 2021. Sebelum datang kekomunitas Hillsborough Community College (HCC) , saya menyelesaikan satu setengah tahun universitas di Brazil. Tahun-tahun terakhir mempelajari psikologi membuat saya menjadi lebih terpesona oleh keindahan otak manusia dan pola perilaku kita. Saya telah belajar banyak tentang empati, hubungan, trauma, ilmu saraf, dan seni mendengarkan, tetapi saya lapar untuk belajar lebih banyak dan bersemangat untuk melanjutkan perjalanan saya sebagai psikolog masa depan. Juga, saya bertujuan untuk membantu orang melalui karir masa depan saya dan merasa bahwa saya membantu seseorang menemukan jawaban atas banyak pertanyaan pribadi, pada akhirnya membantu mereka menemukan cara untuk menjalani hidup yang lebih ringan.

Saya suka ditantang dan hidup di luar zona nyaman saya. Namun, saya juga sangat terikat secara emosional dengan keluarga saya, dan terkadang cukup sulit untuk tinggal jauh dari mereka. Tapi selalu ada perasaan di dalam diriku yang membuatku merasa seperti gadis kecil yang hidup di dunia yang besar. Kedengarannya sangat klise; Perasaan ini seperti hidup dalam budaya yang berbeda, mengenal orang-orang dari seluruh dunia dan mengalami lingkungan dan budaya yang berbeda adalah hal-hal yang menyehatkan jiwa saya dalam banyak hal. Pertama, membuat Anda ingin menjalani semua momen secara intensif karena kehidupan di luar rumah selalu tidak pasti. Kedua, Anda semakin merasa bersyukur kepada orang-orang di sekitar Anda, yang biasanya menjadi keluarga Anda. Akhirnya, Anda menjadi bangga pada diri sendiri karena telah menaklukkan begitu banyak hal dengan kerja keras Anda. Belakangan, perasaan "Saya membuatnya sendiri" datang sebagai hadiah.

Pengalaman pertama saya belajar di luar negeri adalah pada tahun 2015, ketika saya tinggal selama 6 bulan dengan keluarga Israel di Kanada. Saya masih muda dan belum dewasa pada saat itu; Saya baru berusia 15 tahun, dan saya tidak tahu bagaimana kali ini di Kanada akan mengubah perspektif saya, kebiasaan saya, perilaku saya dan membuat saya lebih menghargai rumah, keluarga, dan teman saya daripada sebelumnya. Beradaptasi dengan lingkungan baru memang tidak mudah, tetapi mereka memberi saya semua dukungan dan perhatian yang saya butuhkan saat itu. Saya memiliki kakak angkat yang merupakan mitra nyata bagi saya, ibu angkat yang peduli, dan ayah angkat yang suka berpetualang. Mereka bercerita tentang kisah keluarga mereka, dan bagaimana rasanya hidup di kibbutz. Saya juga punya teman sekamar yang menjadi orang kepercayaan, namanya Mariana, dan dia dari Meksiko. Kami memiliki hubungan yang sangat besar karena kami tahu persis proses yang dilalui masing-masing dan banyak emosi yang menyertainya. Saya tidak pernah sama setelah belajar di luar negeri, dan kehidupan mengajari saya cara mengelola perasaan saya dengan lebih baik dan menghadapi tantangan sendirian. Saya lebih dewasa, lebih mandiri, aman pada diri saya sendiri, dan siap untuk menaklukkan impian saya dan mengikuti ambisi saya.


Foto saya selama pertukaran saya di Kanada, pada tahun 2015.

Jadi di sinilah saya sekarang, mengasuh diri saya dengan pengalaman lain, tetapi kali ini tinggal di AS lebih lama. Bisa tinggal di luar negeri merupakan pengalaman terbaik. Itu telah membuat saya lebih kuat, dan saya bersyukur berada di AS belajar banyak hal, sambil tumbuh menjadi profesional terbaik yang saya bisa untuk pasien masa depan saya. Saya juga percaya bahwa pengalaman ini membantu saya mengembangkan pendekatan manusiawi yang lebih besar saat bekerja dengan orang. Saat ini saya bekerja sebagai duta internasional diHCC , dan kesempatan ini membantu saya mengembangkan keterampilan saya sebagai psikolog masa depan dan membantu siswa internasional lainnya selama masa transisi mereka ke Amerika Serikat. Saya tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk bekerja sebagai duta besar, mengikuti program kehormatan, bergabung dengan klub - atau bahkan memiliki kesempatan untuk berbagi pengalaman saya di sini di blog Study in the USA - jika saya berada di Brasil sekarang. Semua pengalaman saya membentuk Nicole baru yang lebih mandiri, percaya diri, ulet, kreatif, dan bersyukur. Syukur adalah emosi yang menguasai saya sekarang, dan saya senang belajar sesuatu yang baru setiap hari dengan kesempatan ini.