Sorotan Alumni Universitas Rice: Henry Quiroz

Sorotan Alumni Universitas Rice: Henry Quiroz

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Henry memiliki tujuan yang jelas ketika dia memutuskan untuk belajar bahasa Inggris: dia ingin belajar dan bekerja di luar negeri. Dengan gelar sarjana di bidang teknik industri dari Universitas Chili dan MS di bidang ekonomi dan keuangan dari Universitas Santiago, minat profesional Henry terletak di bidang keuangan dan dia ingin mengejar gelar MBA.

Henry memilih Program Bahasa Inggris Intensif Rice University karena beberapa alasan, termasuk prestise, lokasinya, dan rasio guru-murid, yang memungkinkannya untuk sering berinteraksi dan berinteraksi dengan guru-gurunya. Dia mulai di level 5 dari program inti enam level kami dan melanjutkan untuk menyelesaikan kursus Level Lanjutan juga. Dalam satu sesi, dia adalah penerima beasiswa berdasarkan prestasi dari program tersebut. Dia berterima kasih kepada program yang telah membantunya mendapatkan kepercayaan dalam keterampilan komunikasi bahasa Inggrisnya dan untuk membantunya mencapai skor IELTS dan GMAT yang berkontribusi pada penerimaannya di beberapa program MBA, yang memungkinkannya untuk memilih kemewahan. Setelah enam bulan belajar bahasa Inggris, Henry memulai program MBA di Imperial College London. Gol pertama: Berhasil! Tiga tahun setelah memulai studi bahasa Inggris di program kami, Henry sekarang bekerja sebagai manajer portofolio di Liberty Mutual Insurance di London. Tujuan kedua: Juga tercapai!

Selain peran yang dimainkannya dalam mencapai tujuan akademis dan profesionalnya, Henry juga menikmati cara lain di mana Program ESL Rice memperkaya pengalamannya. “Program ini benar-benar tempat yang menyenangkan untuk mendapatkan teman baru dan bertemu orang-orang yang sangat menarik. Para pengajarnya sangat bersemangat, berdedikasi, dan profesional. Saya benar-benar menikmati kualitas programnya, tetapi yang terpenting, pengalaman bertemu orang-orang yang begitu baik dan penuh perhatian di Rice. ” Henry datang ke Houston bersama keluarganya. Istrinya juga mahasiswa program kami. Mereka berteman di sini yang masih berhubungan dengan mereka, dan bahkan memiliki kesempatan untuk bertemu dengan mereka di London dan di tempat lain.

Pada satu titik ketika dia menjadi siswa kami, Henry dengan sukarela berbicara secara singkat tentang pengalamannya di salah satu orientasi siswa baru kami. Dia memberikan peringatan kepada para siswa tersebut: "Ketika orang-orang di AS bertanya kepada Anda, 'Bagaimana kabarmu?' itu hanya salam. Mereka sebenarnya tidak mengharapkan Anda untuk memberi tahu mereka tentang hidup Anda! ” Dia juga memiliki saran berikut bagi mereka yang mempertimbangkan untuk belajar bahasa Inggris di AS “Miliki refleksi tentang apa arti [belajar bahasa Inggris] bagi Anda. Bagi saya, belajar di Rice bukan hanya tentang belajar bahasa Inggris. Itu adalah langkah pertama saya untuk mengejar impian saya. Saya belajar dengan sangat giat, saya mendorong diri saya keluar dari zona nyaman saya dan saya menerima tantangan itu. " Henry juga merekomendasikan agar siswa Inggris menghindari berbicara dalam bahasa ibu mereka. “Sungguh menggoda untuk menghabiskan waktu dengan siswa lain yang berbicara bahasa ibu Anda dan tak terelakkan itu mengarah pada pengurangan besar-besaran latihan Anda. Ini tidak berarti bahwa Anda harus melarikan diri dari siswa yang berkebangsaan Anda, tetapi jika Anda memiliki kelompok teman yang lebih beragam dengan orang-orang dari negara yang berbeda maka Anda semua diharuskan untuk berbicara bahasa Inggris. ”

Show More

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®