Cara Mendapatkan Pengalaman Kerja dengan Visa Pelajar

Cara Mendapatkan Pengalaman Kerja dengan Visa Pelajar

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Teman sekamar saya dan saya melakukan salah satu percakapan tengah malam yang mendalam tentang kehidupan beberapa hari yang lalu, membahas betapa tidak siapnya kami merasa menjadi orang dewasa yang "nyata". Kami juga berbicara tentang betapa tidak anehnya kami tidak memiliki pengalaman kerja sebelum masuk perguruan tinggi. Untuk budaya dan latar belakang khusus kami, tidak masalah menjadi pelajar dan tidak bekerja sampai lulus. Tentu saja, ada pengecualian. Beberapa orang mengambil cuti setelah sekolah menengah untuk bekerja dan menabung sebelum kembali ke sekolah. Tapi, secara umum, kami tidak diharapkan bekerja pada usia enam belas tahun. Padahal, bagi sebagian besar teman kita yang berstatus pelajar domestik, bekerja di restoran, tempat fast food, sebagai barista, babysitter, atau pekerjaan lain bukanlah hal yang aneh.

Siswa-siswa lain pernah menghadiri semua sekolah musim panas akademis atau kamp atau bekerja selama musim panas sekolah menengah. Kemudian, selama kuliah, mereka melakukan lebih banyak lagi karena mereka memiliki kebebasan untuk melamar pekerjaan apa pun yang mereka inginkan.

Masalahnya, sebagai siswa internasional, kami tidak memiliki kesempatan yang sama dengan siswa domestik untuk melamar pekerjaan paruh waktu saat belajar. Kami di sini dengan visa pelajar, dan kebanyakan dari kami tidak memiliki nomor jaminan sosial. Bagaimana Anda mulai mengisi resume Anda?

Jika ini adalah tahun pertama Anda sebagai pelajar di AS dan Anda memikirkan masa depan profesional Anda, berikut beberapa tip yang harus Anda ketahui.

1. Benar, secara teknis Anda tidak dapat bekerja di Starbucks untuk menghasilkan uang dengan visa pelajar, tetapi Anda dapat melamar pekerjaan di kampus bahkan di tahun pertama Anda.

Ada lebih banyak pekerjaan di kampus daripada yang mungkin Anda pikirkan. Karena bahasa pertama saya adalah bahasa Spanyol, saya bekerja sebagai guru bahasa Spanyol selama tahun kedua saya. Saya pernah mendengar siswa internasional diizinkan untuk bekerja dan dibayar di kampus, jadi saya pikir itu akan mudah tetapi bahkan ini memerlukan sedikit penelitian.

Terlepas dari apakah Anda ingin bekerja di dalam atau di luar kampus , hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah berbicara dengan penasihat atau petugas internasional Anda. Biasanya, mereka akan memberi Anda daftar singkat tentang apa yang Anda perlukan sebelum Anda dapat bekerja secara legal di kampus dan mendapatkan bayaran untuk pekerjaan Anda. Tidak terlalu rumit, hanya butuh waktu. Anda harus mencari nomor jaminan sosial jika Anda tidak memilikinya, bicarakan dengan supervisor Anda tentang situasi Anda dan isi dokumen yang sesuai. Mendapatkan nomor jaminan sosial Anda akan memakan waktu beberapa minggu tetapi mereka sering memberi Anda surat sementara sehingga Anda dapat mulai bekerja saat kartu Anda sedang diproses.

Secara keseluruhan, bekerja di kampus adalah pilihan yang sangat nyaman karena atasan Anda, karena itu adalah universitas, akan mempertimbangkan jadwal kelas Anda. Ini jauh lebih fleksibel, dan Anda dapat dengan mudah melakukannya sebelum dan sesudah kelas Anda. Selain itu, akan lebih mudah jika Anda dapat mencari pekerjaan di kampus yang terkait langsung dengan jurusan tempat Anda belajar. Misalnya, teman sekamar saya bisa mendapatkan pekerjaan di sekolah bisnis, yang juga membuatnya lebih dekat. ke fakultas dan temukan mentor yang mengagumkan di bidang yang dia sukai.

2. Magang tanpa bayaran akan membuka pintu bagi Anda, jadi jika Anda hanya tertarik dengan pengalaman kerja, kirim email ke mana saja.

Untuk beberapa jurusan lain, bekerja di kampus tidak akan memuaskan karena tidak ada peluang yang terkait dengan bidang studi tertentu. Contohnya adalah jurusan bahasa Inggris saya — meskipun ada beberapa peluang di klub sekolah atau surat kabar sekolah, jika saya ingin mencoba dunia penerbitan novel, saya harus mencari magang tanpa bayaran di luar kampus. Secara teknis aturannya adalah Anda tidak bisa dibayar dengan visa pelajar di luar kampus, tetapi tidak ada yang menghentikan Anda untuk mencoba berbagai hal hanya untuk pengalaman. Selama Anda tidak dibayar, Anda bisa magang dengan bebas.

Lakukan riset atau tanyakan kepada anggota fakultas tentang organisasi di kota Anda. Dan, beranilah tentang yang satu ini. Carilah posisi terbuka dan tanyakan apakah Anda dapat melakukannya tanpa bayaran, tetapi cukup kirimkan email ke perusahaan yang Anda minati. Seorang siswa yang tahu mengirim email ke sebuah majalah dan memberi tahu mereka bahwa semua yang ingin dia lakukan adalah magang dan mencari tahu apa yang terjadi di balik layar karena itulah yang ingin dia lakukan di masa depan. Dia mendapat balasan dalam beberapa minggu, dan setelah wawancara singkat, mereka menyambutnya dengan tangan terbuka.

Saat Anda masih mahasiswa, cobalah magang sebanyak yang Anda bisa. Sekalipun Anda tidak dibayar, mungkin ketika Anda melakukan OPT mereka sudah memiliki kesan yang kuat tentang Anda sehingga mereka ingin mempekerjakan dan membayar Anda.

3. Magang berbayar melalui CPT dimungkinkan, itu hanya sedikit proses.

Di jalur yang sama, ada juga cara untuk mendapatkan bayaran melalui magang. Yang saya tahu adalah melalui CPT atau Pelatihan Praktik Kurikuler . Tidak ada kebebasan sebanyak magang tanpa bayaran karena ini adalah jenis pelatihan yang hanya dapat Anda lakukan jika terkait langsung dengan gelar Anda. Ini pada dasarnya adalah magang untuk mendapatkan kredit juga karena Anda harus terdaftar untuk kursus di universitas Anda yang mengharuskan Anda melakukan pekerjaan di luar kampus.

Beberapa jurusan akan memiliki magang sebagai persyaratan untuk program studi mereka. Jika milik Anda tidak, saya sarankan untuk berbicara dengan penasihat akademis Anda atau beberapa anggota fakultas yang Anda kenal yang dapat membantu Anda mengetahui apakah ada cara lain untuk membuat ini berhasil.

4. Relawan! Bergabunglah dengan Klub! Apa pun yang terkait dengan apa yang ingin Anda lakukan secara profesional akan membantu Anda membangun resume Anda.

Saya tidak melebih-lebihkan ketika saya mengatakan 90 persen resume saya adalah sukarelawan dan klub yang saya ikuti di kampus. Namun, dengan menjadi sukarelawan saya dapat mengambil berbagai peran kepemimpinan di kampus dan untuk acara-acara kampus. Selain itu, melalui klub yang menerbitkan majalah sastra dan seni visual, saya belajar detail tentang apa proses itu dan berapa banyak pekerjaan yang dibutuhkan sebagai anggota staf. Pada tahun terakhir saya, saya bisa menjadi editor bersama majalah ini. Bukankah itu terdengar seperti pekerjaan nyata jika saya menuliskannya di resume saya?

Meskipun tampaknya Anda memiliki kesempatan terbatas sebagai siswa internasional, dan meskipun Anda dirugikan dalam beberapa hal dengan visa F tersebut, ada cara lain untuk mendapatkan pengalaman, baik berbayar maupun tidak berbayar.

Dan, jika Anda mencari pekerjaan karena kesulitan ekonomi, Anda juga dapat meminta izin kerja dari kantor internasional sekolah Anda. Agak rumit karena pilihan pertama Anda haruslah pekerjaan di kampus, tetapi ada pengecualian jika itu tidak cukup. Bicaralah dengan orang-orang di kantor internasional, ajukan pertanyaan kepada mereka, inilah mengapa mereka ada di sana. Bicaralah dengan beberapa alumni internasional dari universitas Anda, saya yakin mereka ingin berbagi pengalaman mereka. Dan jangan khawatir; stres apa pun yang Anda miliki tentang mencari pekerjaan atau memiliki resume yang bagus, kita semua telah mengalaminya jadi jika teman sekamar saya dan saya bertahan, Anda juga akan melakukannya.

Wendy adalah seorang mahasiswa internasional dari Ekuador yang baru saja lulus dari Seattle University dengan gelar ganda di bidang Penulisan Kreatif dan Teater. Dia bersemangat untuk berbagi beberapa cerita tentang hal-hal yang dia pelajari pada masanya di AS

Show More

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®