Apa Gaya Belajar Anda? Dan Bagaimana Anda Dapat Menggunakannya di Universitas?

Apa Gaya Belajar Anda? Dan Bagaimana Anda Dapat Menggunakannya di Universitas?

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Oleh Niki Bridges

Orang memproses informasi baru dalam beberapa cara yang berbeda. Cara-cara ini—yang juga bisa disebut gaya belajar—sering dibagi menjadi lima kategori: visual, auditori, kinestetik (atau taktil), sekuensial, dan global. Masing-masing gaya belajar ini memiliki karakteristik khusus yang, ketika diidentifikasi, dapat digunakan untuk membantu Anda memaksimalkan keberhasilan akademis Anda.

1. Pembelajar visual

Tipe pembelajar ini menyerap informasi baru paling baik saat melihat alat bantu visual seperti demonstrasi, diagram, gambar, dan video. Pembelajar visual dapat berkembang jika mereka duduk di dekat bagian depan kelas, dan jika mereka membagi tugas dan tugas ke dalam diagram alur atau peta pikiran.

2. Pelajar pendengaran auditor

Pelajar auditori sering mendapat manfaat dari kursus bergaya kuliah. Saat mengikuti ujian, mereka mungkin “mendengar” masalah atau pertanyaan di benak mereka. Mereka sering menikmati berpartisipasi dalam kelompok belajar dan membaca dengan suara keras. Gaya belajar ini mungkin ingin mendengar informasi beberapa kali untuk memastikan pemahaman penuh.

3. Pelajar kinestetik atau taktiltile

Tipe pelajar ini memiliki pikiran yang sangat aktif. Dia mungkin suka membuat banyak catatan, sering menulis ulang dan meringkas materi kelas. Pembelajar kinestetik dapat bergerak ketika belajar, atau mereka mungkin mendengarkan musik. Sementara individu-individu ini mungkin tampak tidak fokus kepada orang lain, mereka terus belajar dari lingkungan mereka dan melalui tubuh mereka.

4. Pembelajar berurutan

Pembelajar jenis ini sering berduyun-duyun ke mata pelajaran seperti sejarah, matematika, dan sains—singkatnya, bidang apa pun yang mengikuti urutan logis. Diskusi kelas atau profesor yang berpindah dari satu topik ke topik lain secara acak sering membuat frustasi pembelajar sekuensial. Mereka mungkin merasa berguna untuk mengajukan pertanyaan "bagaimana" dan "mengapa", dan mereka biasanya merasa perlu untuk menempatkan konsep dalam urutan tertentu sebelum mencoba memahaminya. Mereka mungkin menjadi terobsesi dengan detail dan kehilangan gambaran keseluruhan.

5. Pembelajar global

Pembelajar global mungkin tertarik pada kelas seperti sastra dan filsafat Mereka menikmati belajar melalui anekdot dan proyek kelompok, sambil juga menikmati hubungan belajar yang erat dengan profesor mereka. Mereka senang mendiskusikan konsep dan situasi abstrak yang tidak memiliki satu jawaban yang benar, dan mungkin melihat "gambaran besar" sebelum detailnya.

Ada banyak kuesioner online yang tersedia untuk membantu Anda menentukan gaya belajar Anda. Saat memilih kelas untuk diambil di universitas, pelajari sebanyak mungkin tentang struktur kursus sebelum Anda mendaftar. Kumpulkan umpan balik dari siswa lain yang telah mengikuti kelas sebelumnya sehingga Anda akan tahu apa yang diharapkan. Jika memungkinkan, Anda mungkin merasa terbantu untuk menghubungi profesor untuk mengetahui seperti apa lingkungan belajar itu nantinya.

Setelah Anda menyelesaikan langkah-langkah awal ini, Anda harus menyesuaikan lingkungan belajar pribadi Anda dengan gaya belajar Anda. Misalnya, pembelajar auditori mungkin ingin memiliki perekam suara untuk merekam kuliah, dan pembelajar visual harus memiliki buku catatan perencanaan yang tidak bergaris sehingga mereka memiliki ruang untuk menggambar sesuai kebutuhan.

Ketika Anda menentukan gaya belajar Anda, mempersiapkan dan berhasil dalam kursus Anda menjadi jauh lebih mudah. Anda dapat menemukan cara terbaik untuk belajar, dan dengan demikian membuka jalan baru menuju keunggulan akademik.

Show More

Niki Bridges adalah penulis yang berkontribusi untuk UniversityTutor.com , pasar global terbesar di dunia untuk menemukan tutor independen.

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®