Belajar Fashion di AS

Belajar Fashion di AS

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Amerika Serikat memiliki industri mode inovatif yang dinamis dan dua ibu kota mode global utama: New York dan Los Angeles. Ratusan merek Amerika dikenal dan dijual di seluruh dunia. Selama lebih dari tujuh puluh tahun, banyak ide dan tren mode yang populer berasal dari AS dan menjadi populer di seluruh dunia: Jeans biru, T-shirt, Mode Skateboard, dan Budaya Hip Hop hanyalah beberapa contoh.

Fashion adalah ekspresi artistik dari adat istiadat dan sikap budaya. Belajar tentang mode di AS menawarkan siswa kesempatan untuk mengenal budaya Amerika dan tempatnya di dunia mode. Berbagai perguruan tinggi mode di Amerika Serikat menawarkan siswa kesempatan untuk bertemu dan terhubung dengan para pemimpin industri di kuliah tamu dan acara industri, dan membangun jaringan kontak yang berharga.

Karena bahasa Inggris adalah bahasa industri mode di seluruh dunia, mempelajari mode di AS menawarkan kesempatan yang sangat baik kepada siswa internasional untuk menjadi sangat mahir dalam bahasa Inggris, yang akan membantu mereka sukses dan unggul dalam karir mereka dalam bisnis mode di mana pun mereka berada. dunia tempat mereka tinggal dan bekerja.

Belajar di New York City

New York City (NYC) adalah salah satu ibu kota mode utama tidak hanya di Amerika Serikat, tetapi juga di dunia. Setiap musim gugur dan musim semi jutaan orang dari seluruh dunia memperhatikan Pekan Mode New York untuk melihat desain dan inovasi terbaru.

Kota New York adalah rumah bagi lebih banyak kantor pusat perancang busana dan pengecer busana dibandingkan kota lain mana pun di Amerika Serikat. Faktanya, diperkirakan 900 perusahaan mode berkantor pusat di New York City dan kota ini menyelenggarakan lebih dari 75 pameran dagang mode besar dan ribuan ruang pamer. Calvin Klein, DKNY, Kenneth Cole, Nine West, dan Tommy Hilfiger adalah beberapa perusahaan yang berbasis di kota.

Ini bukan hanya kiblat mode, tetapi juga kota yang kaya akan keragaman dengan seni dan teater yang semarak dengan ratusan museum dan teater.

Ini memiliki serangkaian perguruan tinggi mode terkenal secara global yang menawarkan program dalam desain dan bisnis. Tak heran jika Project Runway yang bermula di New York berlangsung di salah satu institusi bergengsi ini dan telah menjadi fenomena global.

Dengan mempelajari mode di New York City, siswa akan memiliki kesempatan untuk bertemu dan bekerja dengan orang-orang dari seluruh dunia, mengekspos mereka pada ide, budaya, dan perspektif yang berbeda.

“NYC penuh dengan inspirasi dan peluang bagi siswa sekolah mode,” jelas Jun, seorang siswa desain mode internasional yang belajar di Fashion Institute of Technology .

Selain itu, mahasiswa akan belajar seluk beluk industri fashion dari para profesornya yang banyak di antaranya aktif di industri tersebut. Melalui peluang magang lokal, siswa akan mendapatkan pengalaman langsung di industri dan jaringan untuk mengembangkan karir masa depan mereka.

Institut Teknologi Mode di New York Cit y

Didirikan pada tahun 1947 dan merupakan bagian dari Universitas Negeri New York, Fashion Institute of Technology (FIT) di New York City terkenal secara internasional. FIT menarik ratusan mahasiswa internasional setiap tahun. Faktanya, 12 persen mahasiswa terdiri dari mahasiswa internasional dari 73 negara berbeda yang tersebar di enam benua: Afrika, Asia, Australia, Eropa, Amerika Utara dan Amerika Selatan.

FIT menawarkan 29 program sarjana yang berbeda dan tujuh program pascasarjana. Siswa mengambil beragam kursus yang terkait dengan jurusan khusus mereka serta kursus seni liberal yang memperluas perspektif dan minat siswa dalam humaniora, ilmu alam dan ilmu sosial serta memperkuat keterampilan mereka dalam pemikiran kritis dan komunikasi. Sejak awal, siswa akan terlibat dalam pembelajaran teori dan pengalaman.

Banyak pemimpin mode terkenal termasuk Calvin Klein, David Chu (pendiri Nautica), Norma Kamali dan Nina Garcia (juri Project Runway) semuanya menghadiri College. Lulusan FIT tidak hanya memasuki industri fashion, tetapi juga banyak industri lain seperti film, televisi, periklanan, kosmetik, dan animasi.

Siswa juga dapat datang ke FIT untuk belajar Bahasa Inggris sebagai Bahasa Kedua baik untuk program Bahasa Inggris Intensif selama satu semester atau untuk program ESL / Fashion Business selama tiga minggu di musim panas.

Program Bahasa Inggris Intensif (IEL) selama satu semester berlangsung selama 15 minggu di musim gugur dan musim semi. Siswa fokus pada bahasa Inggris akademis inti dan dapat memilih pilihan seperti Persiapan TOEFL, Bahasa Inggris untuk Industri Mode, Bahasa Inggris untuk Artis dan Desainer, dan Pengucapan.

“Program FIT IEL membantu saya tidak hanya meningkatkan kemampuan bahasa Inggris saya, tetapi juga mempertahankan keyakinan kuat saya untuk belajar di FIT dengan mempelajari budaya, profesor, dan aktivitas FIT sebagai mahasiswa asing yang bahasa Inggrisnya adalah bahasa kedua,” kata Xumei, seorang Manajemen Bisnis Mode dan alumni FIT IEL.

Beberapa karyawisata di sekitar Kota New York direncanakan sepanjang semester. Selain itu, siswa ditawarkan kesempatan untuk mengambil kelas "Topik Populer" jangka pendek dan sering diundang ke acara khusus dan mendengarkan pembicara tamu. Mahasiswa IEL tenggelam dalam kehidupan mahasiswa FIT yang dinamis dengan bergabung dengan klub mahasiswa, menggunakan fasilitas kampus, dan menghadiri acara yang disponsori oleh Departemen Kehidupan Mahasiswa FIT.

Program Bisnis ESL / Mode tiga minggu adalah kombinasi dari kelas ESL dan pilihan trek dalam Desain Fashion, Fashion Merchandising, Promosi Fashion: Periklanan, Styling dan Media Sosial serta Pemasaran Bisnis Fashion Global. Program ini menarik siswa dari seluruh dunia, beberapa di antaranya sudah memiliki pengalaman profesional dan beberapa di antaranya belum. Variasi trek sore menawarkan sesuatu untuk semua orang terlepas dari pengalaman sebelumnya.

Charlotte Brown adalah Profesor di Departemen Keterampilan Pendidikan di Fashion Institute of Technology di New York, New York.

Show More

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®