Buku Harian Teman Sekamar Asrama

Buku Harian Teman Sekamar Asrama

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Ah ... teman sekamar. Apakah Anda memilih teman sekamar Anda atau tidak, apakah mereka sudah menjadi teman Anda atau Anda didirikan bersama oleh kantor perumahan, jika Anda akan berbagi tempat tinggal dengan seseorang, Anda benar-benar tidak tahu bagaimana itu akan berakhir sampai Anda mengalaminya.

Saya tinggal di asrama kampus selama tiga tahun pertama saya kuliah. Aku tahu, aku tahu ... Aku juga tidak tahu bagaimana aku bertahan, tapi itu terlalu rumit bagiku untuk menemukan milikku sendiri. Dan, melihat ke belakang, sebenarnya tidak seburuk itu.

Kebanyakan.

Tahun 1: Ketakutan Mahasiswa Baru

Saya merasa seperti kantor perumahan sebuah universitas sedikit seperti mak comblang. Kecuali, alih-alih berkencan, Anda malah dilempar ke kamar kecil dengan orang asing. Apakah Anda pergi tidur pada waktu yang hampir bersamaan? Apakah Anda memiliki selera musik yang sama? Apakah Anda memiliki kebiasaan serupa? Ya, itu pertanyaan dasar. Tapi, apakah mereka mendengkur? Apakah mereka akan membawa teman kencan mereka sendiri dan mengusir Anda dari kamar seminggu sekali? Apakah Anda harus memakai masker mata karena teman sekamar Anda suka tidur telanjang? Itulah pertanyaan sebenarnya.

Sebelum saya mulai kuliah, saya telah mendengar cerita horor teman sekamar saya. Saya menonton video di mana seseorang mengatakan teman sekamar mereka mengisi botol sampo mereka dengan produk penghilang bulu. Untungnya, dia ketahuan tepat waktu!

Saat ini dalam hidup saya, saya menghabiskan banyak uang untuk meluruskan rambut saya setiap enam bulan; Saya tidak akan mengambil risiko itu. Saya membuka grup Facebook dan mencoba menemukan seseorang yang memiliki minat yang sama dengan saya. Kami berbicara, merekomendasikan beberapa acara TV satu sama lain, dan akan meminta perumahan untuk menjadikan kami teman sekamar sampai dia berbicara tentang bagaimana dia pergi tidur setiap malam pada jam 8 malam dan membutuhkan semua lampu dimatikan dan keheningan total.

... Sebagai seseorang dengan jadwal tidur yang buruk yang menganggap jam 1 pagi lebih awal, saya tahu bahwa kami tidak seharusnya seperti itu. Jadi saya menyerahkannya pada takdir dan itulah cara saya bertemu Lillie.

Sejujurnya, Lillie dan aku adalah pasangan yang serasi sebagai teman sekamar. Kami berdua memiliki jadwal tidur yang buruk, kami menghormati bahwa terkadang kami membutuhkan ruang dan privasi, dan kami berdua sangat menyukai Rent .

Jadi kehidupan asrama itu sendiri tidak seburuk itu, kecuali kenyataan bahwa saya harus berbagi kamar mandi dengan seluruh lantai enam gedung saya; Jika saya ingin memasak, saya harus mendapatkan wajan sendiri, pergi ke ruang bawah tanah asrama, dan berharap tidak ada orang lain di seluruh tujuh lantai yang ingin memasak pada saat yang sama. Sama halnya dengan binatu — berbagi kurang dari 10 mesin cuci dengan seluruh bangunan akan benar-benar mengajari Anda arti sebenarnya dari kesabaran.

Dari segi teman sekamar, saya beruntung. Saya harus mendengar orang lain mengeluh tentang teman sekamar mereka, jadi saya tahu Anda tidak dapat 100% mempercayai kantor perumahan, tetapi saya akan mengatakan dari pengalaman saya bahwa Anda memiliki bidikan yang cukup bagus.

Tahun 2: Kesedihan Sophomore

Sebenarnya, tahun kedua adalah tahun terbaik dan terburuk. Saya harus berbagi kamar saya dengan teman-teman yang sudah saya temui di tahun pertama saya: Loreen, Rachael, dan Alice. Tetapi, karena Alice dan Rachael masing-masing belajar di luar negeri selama Semester Musim Gugur dan Musim Dingin / Musim Semi, di setiap titik dalam setahun hanya akan ada kami bertiga di ruangan itu untuk empat orang. Itu berarti kantor perumahan harus mengerjakan keajaibannya lagi dan mengisi tempat itu dengan orang lain. Sekali lagi, kami beruntung. Kami mendapat Minami, seorang siswa pertukaran dari Jepang.

Kami benar-benar naik level di departemen kondisi hidup: kami memiliki kamar mandi untuk kami berempat sekarang! Itu hanya sebuah bangunan berlantai tiga dan ada dapur dan ruang cuci di setiap lantai. Jika pencuci lantai kami semua penuh (yang biasanya tidak, karena asrama ini lebih kecil) kami memiliki kemungkinan untuk pergi ke lantai pertama dan menggunakan lantai mereka. Bukan lantai tiga sih, orang bilang yang satu berhantu tapi itu cerita untuk lain hari.

Anda tahu bagaimana saya mengatakan kadang-kadang tidak masalah apakah Anda mengenal teman sekamar Anda sebelumnya atau tidak, masih bisa kasar?

Ini adalah contoh dari itu.

Gadis-gadis ini masih menjadi teman terdekat yang saya buat di perguruan tinggi. Tapi, tahun itu adalah salah satu tahun tersulit. Kami semua memiliki situasi pribadi: perpisahan yang tidak terduga, masalah uang, kekhawatiran masa depan, depresi, bahkan bencana alam untuk saya dan Minami.

Itu adalah tahun terjadinya gempa bumi besar di Ekuador. Saya membolos begitu banyak kelas dan banyak menangis; semuanya membuatku kesal. Sulit berada di negara lain ketika rakyat Anda menderita dan Anda merasa sangat tidak berdaya. Sulit bagi orang-orang di Amerika untuk tidak membicarakannya, tetapi itu semua yang ada di pikiran Anda dan semua yang ingin Anda bicarakan.

Keadaan mental dan emosional saya memengaruhi hubungan saya dengan teman sekamar saya.

Bila separah itu terkadang Anda hanya perlu menyendiri sebentar. Ketika Anda memiliki satu teman sekamar, itu mudah. Jika Anda memiliki empat orang dalam satu ruangan, ruangan itu tidak pernah kosong. Selain itu, dengan empat orang ada lebih banyak hal yang harus Anda perhatikan.

Saya bersyukur karena meskipun kami semua mengalami masa-masa sulit, teman sekamar saya selalu ada untuk saya. Mereka adalah orang-orang hebat, saya mencintai mereka dan saya pasti akan tinggal bersama mereka semua lagi. Saya hanya berharap rumahnya lebih besar.

Juga, ingat Lillie? Dia akhirnya menjadi RA saya tahun itu. Dia membiarkan saya tinggal di kamarnya saat dia sedang bekerja sehingga saya dapat memiliki waktu sendiri yang sangat saya butuhkan. Ikatan yang dibentuk oleh teman sekamar adalah hal lain.

Tahun 3: Junior Joy

Tahun Junior, seperti tahun-tahun lainnya, adalah tahun yang sulit dalam hal-hal kecilnya sendiri, tetapi itu juga merupakan kamar terbaik dan terakhir yang saya dapatkan di asrama. Itu adalah apartemen studio mini yang awalnya dibuat untuk satu orang tetapi mereka muat dengan meja lain di sana dan tempat tidur susun. Itu kecil, tapi akhirnya kami memiliki dapur, kamar mandi sendiri, dan bahkan meja makan kecil.

Teman sekamar tahun ketiga saya adalah Dalena, dan saya harus mengatakan bahwa jika kami tidak menjadi teman sekamar, saya tidak berpikir kami akan tetap berteman. Kami bertemu melalui beberapa kelas bahasa Inggris dan terus berhubungan.

Dia tidak bisa mendapatkan tempat tinggal di kampus untuk musim gugur dan kami berdua tahu saya pasti akan mendapatkan tempat, jadi kami memutuskan untuk mengajukan permohonan perumahan bulan Januari bersama-sama dan begitulah cara kami mendapatkan studionya. Selain stres sekolah dan mendekati Tahun Senior Perguruan Tinggi, kehidupan teman sekamar kami cukup damai. Dia menunjukkan kepada saya beberapa grup yang dia sukai dan saya memaksanya untuk duduk dan menonton drama dengan saya setidaknya dua kali seminggu. Jadwal kelas kami sangat berbeda sehingga kami berdua memiliki waktu menyendiri yang terkadang dibutuhkan oleh setiap mahasiswa yang stres.

Tentu, kamar kami kadang-kadang agak terlalu kecil, dan tidak bisa mengundang teman-teman Anda kapan pun bisa membuat frustasi, tetapi secara keseluruhan, pengalaman kehidupan asrama terakhir saya cukup bagus.

Setiap teman sekamar dan pengalaman di asrama mengajari saya sesuatu tentang diri saya. Itu mengajari saya hal-hal "kecil" apa yang baik-baik saja dengan saya dan kapan harus menyerah. Tapi sekali lagi, saya sangat beruntung bahwa semua pengalaman saya berubah menjadi persahabatan.

Jika Anda memiliki masalah dengan teman sekamar Anda, Anda dapat berbicara dengan RA Anda dan beralih ke ruangan lain. Jangan ragu melakukan ini jika teman sekamar membuat hidup Anda sengsara. Kesehatan mental Anda penting dan Anda setidaknya perlu merasa bahwa kamar Anda bisa menjadi tempat yang aman.

Show More

Wendy adalah seorang mahasiswa internasional dari Ekuador yang baru saja lulus dari Seattle University dengan gelar ganda di bidang Penulisan Kreatif dan Teater. Dia bersemangat untuk berbagi beberapa cerita tentang hal-hal yang dia pelajari pada masanya di AS!

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®