Jaringan sebagai Mahasiswa Internasional

Jaringan sebagai Mahasiswa Internasional

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Semua orang mengatakan bahwa mendapatkan pekerjaan, menemukan peluang baru, dan berkembang secara profesional adalah tentang "membangun jaringan ". Tapi, apa sebenarnya artinya bagi kita sebagai pelajar internasional?

Saya tidak pernah berpikir tentang jaringan sebagai sesuatu yang "nyata" sampai profesor kewirausahaan di tahun terakhir saya di universitas memaksa kami untuk membuat "web jaringan". Rencananya adalah untuk melihat orang macam apa yang memiliki koneksi dengan kami yang bahkan tidak pernah kami pikirkan, tetapi itu hampir menjadi permainan untuk kelas kami.

"Saya memiliki koneksi tingkat 3 dengan bintang K-pop karena paman saya bekerja sebagai produser di Seoul."

“Saya memiliki koneksi dengan presiden negara saya karena kakek sahabat saya adalah presiden.”

"Secara teknis, saya dapat menghubungkan Anda dengan Hugh Jackman karena ayah dari pacar saudara laki-laki saya mengenalnya di perguruan tinggi."

Jadi, Anda mungkin bertanya, apakah jaringan hanya tentang koneksi?

Agak.

Berjejaring adalah sebuah keterampilan — ini mampu mengubah interaksi yang mungkin dilewatkan orang lain menjadi peluang untuk memiliki kontak baru, secara profesional atau sosial, sehingga Anda dapat saling membantu di masa depan.

Dulu saya berpikir ini berarti pergi ke acara jaringan besar yang mengintimidasi, atau mencoba mendapatkan kartu nama orang kapan pun memungkinkan, tetapi kenyataannya lebih dari itu.

Dosen saya membuat kami menyadari bahwa tetap berhubungan dengan teman sekelas kami sendiri sudah merupakan bentuk jaringan. Terutama karena kami semua berada di kelas wirausaha seni ini, dan sebagai seniman, kami dapat sangat membantu satu sama lain.

Hasilnya mulai terlihat dengan segera. Salah satu contohnya adalah ketika jurusan fotografi di kelas mengambil gambar untuk seorang yang tergabung dalam sebuah band. Satu mendapatkan gambar berkualitas untuk situsnya, dan yang lainnya menambahkan pekerjaan ke portofolionya.

Saya merasa sebagai mahasiswa internasional ada dua reaksi utama. Yang pertama adalah bahwa berjejaring di AS tidak ada gunanya karena kami berencana untuk kembali ke negara asal setelah lulus. Yang kedua adalah kebalikannya: jika kita ingin tinggal di AS lebih lama, kita membutuhkan kontak itu, tetapi kita khawatir akan sulit untuk membangun jaringan karena mereka dapat membantu kita, tetapi apa yang dapat kita berikan kepada mereka sebagai imbalan?

Sejujurnya, jangan terlalu khawatir tentang itu. Seperti yang saya katakan, jaringan dimulai bahkan di kelas Anda sendiri. Selain itu, kebanyakan orang suka merasa mereka dapat membantu orang lain, meskipun itu hanya untuk meningkatkan ego mereka sendiri. Sungguh, jangan terlalu memikirkannya dan hanya menjangkau orang-orang. Kedengarannya sedikit menakutkan pada awalnya, tapi tidak seaneh yang Anda pikirkan.

Seperti kata kakakku, hanya canggung jika kamu membuatnya canggung.

Bicarakan tentang rencana karir Anda kepada “orang dewasa” lain di kampus. Berlatih obrolan ringan. Latih elevatorpitch Anda. Tindak lanjuti orang-orang.
Terlepas dari apa yang menurut Anda ingin Anda lakukan setelah lulus, semua orang yang terhubung dengan Anda dan Anda dapat saling menguntungkan dengan cara yang mungkin Anda anggap tidak terduga, jadi bukalah percakapan itu.

Show More

Wendy adalah seorang mahasiswa internasional dari Ekuador yang baru saja lulus dari Seattle University dengan gelar ganda di bidang Penulisan Kreatif dan Teater. Dia bersemangat untuk berbagi beberapa cerita tentang hal-hal yang dia pelajari pada masanya di AS!

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®