Lampu, Kamera, Aplikasi Perguruan Tinggi!

Lampu, Kamera, Aplikasi Perguruan Tinggi!

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Bertahun-tahun yang lalu, siswa yang mendaftar ke perguruan tinggi AS harus menangani banyak kertas. Aplikasi dan esai mereka diketik atau dicetak dan kemudian “dikirimkan ke siput” ke setiap sekolah. Saat sekolah mengirimkan keputusan, keputusan tersebut juga diterima di atas kertas.

Berkedip maju ke dunia Facebook dan Instagram saat ini, di mana foto, video, dan ponsel menguasai. Siswa masa kini ingin membagikan kredensial dan kisah pribadi mereka dengan cara tiga dimensi yang lebih hidup. Untungnya, alat baru memudahkan pelamar perguruan tinggi menggunakan teknologi untuk memamerkan kepribadian, keterampilan, dan kreativitas mereka.

ZEEMEE

Salah satu inovasi populer adalah ZeeMee , aplikasi seluler gratis yang memungkinkan siswa mengunggah profil dan video pribadi untuk membuat resume visual untuk aplikasi mereka. Lebih dari 220 perguruan tinggi menawarkan opsi atau tautan ZeeMee untuk calon siswa.

Aspek video sangat menarik bagi siswa internasional, yang mungkin lebih nyaman menampilkan cerita unik mereka daripada menulis tentang mereka. Salah satu pendiri ZeeMee Adam Metcalf mengatakan 10 persen pelamar ZeeMee ke sekolah-sekolah AS pada tahun 2017 adalah siswa internasional yang menggunakan aplikasi tersebut untuk membedakan diri mereka sendiri. “Ada banyak siswa internasional, terutama dari China dan India, jadi penting bagi perguruan tinggi untuk memahami siapa Anda sebagai pribadi - karakter Anda, mindset berkembang, ketabahan Anda,” kata Metcalf. “Bagi siswa internasional yang menggunakan ZeeMee untuk menghidupkan kisah mereka melalui video, ini adalah cara yang sangat fantastis bagi mereka untuk menampilkan diri.” ZeeMee telah digunakan oleh siswa di lebih dari 150 negara, kata Metcalf.

Salah satunya adalah junior Universitas Drexel Vidya Golla dari Hyderabad, India. Sebagai bagian dari lamarannya ke Drexel yang berbasis di Philadelphia dan perguruan tinggi AS lainnya, Golla membuat - dan membintangi - video rap. “Video ZeeMee yang saya buat sangat menyenangkan,” kata Golla, yang mengambil jurusan Kewirausahaan dan Inovasi. “Saya pada dasarnya nge-rap tentang diri saya sendiri. Aku mengarangnya di tempat. " Golla juga menggunakan platform ZeeMee untuk membuat portofolio pribadi. “Itu hanya tautan di lamaran saya yang dapat menunjukkan banyak hal kepada petugas penerimaan,” katanya. “Itu adalah gambar dan video dan semua tulisan saya. Saya pikir itu membuat aplikasi jauh lebih otentik dan kreatif. "

Universitas Tulane di New Orleans adalah salah satu sekolah pertama yang menawarkan ZeeMee kepada calon siswa. “Ada pergeseran dalam dunia penerimaan perguruan tinggi,” Jeff Schiffman, direktur penerimaan, menjelaskan dalam blognya. “Kami ingin mengetahui kisah otentik Anda, lebih dari sekadar nilai dan nilai Anda.”

THE COALITION 'LOCKER'

Alat lain berasal dari Koalisi untuk Akses, Keterjangkauan, dan Kesuksesan , sebuah grup yang memperkenalkan platform aplikasi pada tahun 2015 yang sekarang digunakan oleh 250 sekolah. Kelompok ini bertujuan untuk membuat siswa terlibat dalam persiapan perguruan tinggi sejak dini dan menggunakan teknologi untuk "mendorong refleksi dan penemuan diri" dalam proses aplikasi.

Siswa yang mendaftar ke platform gratis mendapatkan akses ke "loker" digital, yang dapat mereka gunakan selama sekolah menengah untuk menyimpan makalah kelas, karya seni, cerita surat kabar, dan foto untuk dibagikan dengan perguruan tinggi saat mereka melamar. Setiap siswa juga menerima ruang kolaborasi online pribadi untuk terhubung dengan guru dan penasihat lain yang dapat memberikan bimbingan.

University of Washington di Seattle mulai menggunakan aplikasi Koalisi pada tahun 2017 untuk membantu siswa sekolah menengah memulai proses penerimaan lebih awal. "Siswa dapat menyelesaikan banyak bidang akademik yang dilaporkan sendiri sebelum tahun senior, memungkinkan mereka untuk mengerjakan aplikasi mereka saat mereka melanjutkan sekolah," kata sekolah di situsnya. Tujuannya: untuk mengurangi "stres dan hiruk pikuk" di musim gugur tahun senior.

Show More

Barbara Gaynes adalah Pemimpin Redaksi Majalah Kampus Amerika, Mantan Redaktur Pelaksana Sindikat New York Times, dan Editor Memilih Perguruan Tinggi yang Tepat (Buku Elektronik New York Times).

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®

Related Schools