Temui Alexa, Teman Sekamar Digital Anda

Temui Alexa, Teman Sekamar Digital Anda

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

“Alexa: Jam berapa perpustakaan buka?”

“Di mana saya bisa memesan pizza untuk dikirim?”

“Bagaimana cara saya ke pusat kebugaran kampus?”

Ini hanyalah beberapa dari lebih dari 100 pertanyaan terkait kampus yang dapat ditanyakan oleh siswa di Saint Louis University di Missouri kepada "Alexa" dan berharap mendapatkan jawaban instan. Siapa Alexa? Dia adalah asisten digital yang merupakan bagian dari "speaker pintar" Echo Dot yang diaktifkan oleh suara yang diproduksi oleh Amazon. Musim gugur yang lalu universitas menempatkan salah satu pembicara di setiap kamar asrama dan apartemen siswa di kampusnya - semuanya lebih dari 2.300.

“Alexa” SLU yang interaktif dirancang untuk memberi siswa informasi tentang universitas dan juga membantu mereka mengerjakan tugas sekolah dengan menjawab pertanyaan yang lebih umum. Siswa dapat menanyakan apa saja kepada asisten virtual dari "Kapan Billikens (tim sepak bola) bermain?" menjadi "Berapa akar kuadrat dari 1440?"

Mahasiswa SLU Brendan McGuire, 19, melihat teknologi inovatif sebagai penghemat waktu yang berharga.

“Daripada meraba-raba Google saat saya menulis,” McGuire berkata dalam sebuah wawancara dengan USA Today, “Saya bisa bertanya kepada Alexa: 'Hai Alexa, tanya SLU berapa berat molekul air?' Dan saya bisa mendapatkan jawabannya tanpa mengganggu proses saya. "

Itulah yang dipikirkan pejabat sekolah ketika mereka memutuskan untuk menyediakan speaker pintar secara gratis kepada siswa melalui program kemitraan dengan Amazon dan perusahaan lain.

“Siswa yang kami tarik sangat bersemangat untuk mencapai kesuksesan di dalam dan di luar kelas,” kata David Hakanson, wakil presiden SLU. “Setiap menit kami dapat menyelamatkan siswa kami dari keharusan menelusuri informasi yang mereka butuhkan secara online adalah satu menit lagi yang dapat mereka gunakan untuk fokus pada hal yang paling penting: pendidikan mereka.”

Tapi jangan salah paham: Alexa tidak semuanya bekerja dan tidak bermain. Selain memberikan informasi, teman sekamar digital dapat memainkan permainan, menceritakan lelucon, membuat daftar, mengatur alarm dan, tentu saja, memainkan musik. Echo Dot bertindak sebagai speaker Bluetooth untuk streaming musik dari penyedia seperti Spotify atau Apple Music. Siswa juga dapat melakukan streaming berbagai stasiun radio.

Meskipun Saint Louis University adalah yang pertama di AS yang menyertakan speaker pintar Echo Dot di setiap ruang kampus, perguruan tinggi lain telah menemukan cara untuk menawarkan teknologi tersebut kepada siswa. Tahun lalu, Northeastern University di Boston memasang 60 speaker di tempat umum di sekitar kampus - asrama, ruang kelas, gedung administrasi, dan pusat siswa - sehingga siswa bisa mendapatkan jawaban atas pertanyaan umum seperti "Acara apa yang terjadi di kampus minggu ini?"

Di Arizona State University di Tempe, Arizona, mahasiswa teknik yang tinggal di aula kediaman Tooker House baru memiliki pilihan untuk menambahkan Amazon Echo Dot ke kamar mereka tanpa biaya. Pembicara adalah bagian dari program universitas untuk memberikan pendidikan teknologi suara. Mahasiswa sarjana teknik juga dapat mengambil kursus tentang pengembangan antarmuka pengguna suara, belajar bagaimana membangun "keterampilan" Alexa mereka sendiri (yang seperti aplikasi) yang dapat membantu membuat tugas sekolah dan kehidupan pribadi mereka lebih mudah, menurut Octavio Heredia, direktur penjangkauan global dan pendidikan yang diperluas di Sekolah Teknik Ira A. Fulton ASU.

“Fokus kami adalah meletakkan teknologi ini ke tangan siswa kami dengan cara yang akan membangun ekosistem yang mendukung teknologi suara di seluruh kampus ASU,” kata Heredia.

Universitas lain mungkin memiliki rencana serupa untuk memasukkan teknologi suara ke dalam kampus dan kurikulum mereka. Jika ASU, LSU Northeastern dan sekolah lain sekarang menggunakan speaker pintar di kampus melaporkan keberhasilan, perguruan tinggi dan universitas tambahan kemungkinan besar akan memulai program semacam itu.

Satu-satunya kelemahan tampaknya adalah beberapa siswa khawatir tentang masalah privasi yang terkait dengan pembicara. Untuk mengatasi masalah tersebut, Universitas Saint Louis mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak ada informasi pribadi yang dikaitkan dengan pembicara dan bahwa pertanyaan tidak akan dilacak atau direkam. Selain itu, setiap siswa yang merasa tidak nyaman dengan teknologi ini memiliki opsi untuk menonaktifkan mikrofon atau mencabut Echo Dot sepenuhnya dan menyimpannya di laci atau lemari untuk tahun ajaran.

Dengan kata lain, siswa yang tidak senang dengan teman sekamar digital dapat menyelesaikan masalah hanya dengan mengatakan: “Hai Alexa: Selamat tinggal!”

Show More

Foto: Setiap ruang mahasiswa di kampus Saint Louis University memiliki speaker Amazon Echo Dot. (Sumber: Universitas Saint Louis)

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®