Memiliki Teman Sekamar yang Rajin Dapat Meningkatkan Nilai Anda

Memiliki Teman Sekamar yang Rajin Dapat Meningkatkan Nilai Anda

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

"Pilih teman Anda dengan bijak" mungkin tidak hanya menjadi nasihat orang tua yang baik, tetapi juga cara untuk menjadi lebih baik di perguruan tinggi, sebuah studi penelitian menemukan.

Trio peneliti menguji saran itu di Berea College, sekolah seni liberal kecil di Kentucky, dengan melihat seberapa besar teman benar-benar memengaruhi kebiasaan belajar dan nilai. Mereka menemukan bahwa siswa yang berteman dengan rekan-rekan yang rajin menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempelajari diri mereka sendiri dan mendapatkan nilai yang lebih tinggi selama tahun pertama mereka.

“Tidak menyenangkan belajar sendiri,” kata Nirav Mehta, ekonom di University of Western Ontario dan salah satu penulis studi, menjelaskan intuisi di balik studi tersebut. “Jika Anda ingin bersenang-senang, dan teman-teman Anda ada di perpustakaan, Anda juga akan pergi ke perpustakaan. Dan saat Anda berada di sana - semoga Anda tidak minum - Anda mungkin akan belajar juga. ”

Tentu saja, mungkin saja orang yang rajin tertarik pada orang yang rajin belajar lainnya. Mereka mungkin berhasil membukukan dan mengumpulkan sebanyak A tidak peduli siapa teman mereka. Jadi para peneliti memeriksa untuk melihat apakah teman sekamar yang ditugaskan secara acak juga memiliki pengaruh positif pada kebiasaan belajar dan nilai. Mereka menemukan hasil yang hampir sama: siswa yang ditugaskan sebagai teman sekamar yang rajin pada tahun pertama juga belajar lebih banyak setiap hari dan memiliki nilai rata-rata yang lebih tinggi.

Sayangnya, hal sebaliknya juga benar, demikian temuan para peneliti. Jika Anda memiliki teman dan teman sekamar yang tidak banyak belajar, Anda cenderung terseret oleh kebiasaan buruk mereka, belajar lebih sedikit, dan mendapatkan nilai lebih rendah. Penting untuk dijelaskan bahwa memiliki teman yang cerdas tidak sepenting memiliki teman yang rajin dalam studi ini. Para peneliti tidak menemukan bahwa nilai teman itu penting. Yang mempengaruhi nilai perguruan tinggi siswa adalah kebiasaan belajar teman-temannya di sekolah menengah. Yang pasti, siswa dengan nilai yang lebih tinggi cenderung memiliki kebiasaan belajar yang lebih baik, sehingga teman yang rajin juga cenderung menjadi orang yang pintar.

Studi berjudul "Time-use and Academic Peer Effects in College," adalah kertas kerja, artinya belum dipublikasikan dalam jurnal peer-review, tetapi diedarkan oleh National Bureau of Economic Research pada Oktober 2018. Mehta bekerja dengan duo ayah-anak yang produktif, Ralph dan Todd Stinebrickner, seorang matematikawan dan ekonom, yang telah melakukan banyak penelitian untuk menggali data dari Berea College, yang memberikan uang sekolah gratis kepada semua siswanya, banyak di antaranya berpenghasilan rendah, dan mengumpulkan banyak informasi tentang siswanya.

Menganalisis teman dan kebiasaan belajar biasanya sulit bagi peneliti. Tetapi siswa di Berea College diminta untuk membuat daftar empat teman terbaik mereka di akhir setiap semester, dan mereka menyimpan catatan harian yang cermat dari waktu mereka, termasuk waktu yang dihabiskan untuk belajar. Pada awal tahun pertama, para siswa disurvei tentang kebiasaan belajar mereka di sekolah menengah. Para peneliti juga memiliki akses ke tugas teman sekamar, nilai sekolah menengah, dan nilai perguruan tinggi.

Dari informasi ini, para ekonom menghitung jumlah rata-rata waktu yang dilaporkan oleh teman kuliah setiap siswa untuk belajar di sekolah menengah. Mereka menemukan bahwa untuk setiap 10 jam tambahan dalam seminggu yang dihabiskan teman siswa untuk belajar di sekolah menengah, rata-rata, waktu belajar siswa di perguruan tinggi kemungkinan akan meningkat hampir 25 menit sehari, dan IPK siswa itu sendiri kemungkinan akan naik sebesar hampir sepersepuluh poin selama tahun pertama. Para peneliti mengontrol jenis kelamin, ras, dan prestasi akademik sebelumnya dan menemukan bahwa pengaruh positif dari teman-teman yang rajin serupa untuk siswa berprestasi dan berprestasi rendah.

Mereka menjalankan perhitungan yang sama pada sekitar 180 teman sekamar mahasiswa baru yang ditugaskan secara acak oleh perguruan tinggi. Mereka menemukan bahwa untuk setiap 10 jam tambahan dalam seminggu teman sekamar siswa belajar di sekolah menengah, waktu belajar siswa di perguruan tinggi akan meningkat lebih dari 13 menit sehari, dan IPK siswa akan meningkat sedikit lebih dari sepersepuluh. titik. Tujuan dari analisis teman sekamar bukan untuk mengukur mana yang lebih penting - teman atau teman sekamar - tetapi untuk memastikan bahwa teman sebaya benar-benar memengaruhi kebiasaan belajar dan menggemakan analisis pertemanan.

Perbedaan antara rata-rata B dan B + adalah 0,3 poin, jadi teman yang rajin dan teman sekamar hanya menaikkan nilai sedikit. Teman sebaya hanyalah salah satu dari banyak faktor yang memengaruhi prestasi siswa di perguruan tinggi. Latar belakang keluarga, ketelitian kelas siswa sekolah menengah, dan kemampuan mengajar para profesor perguruan tinggi semuanya memainkan peran besar. Kepentingan relatif dari peer effect tidak jelas dari penelitian ini.

Jadi, haruskah kita mendorong orang tua untuk ikut campur dan memilih teman anak-anak mereka di perguruan tinggi? “Ini adalah satu hasil - IPK. Ada hal lain dalam hidup, ”kata Mehta yang mengaku bernostalgia memilih teman-teman yang rajin kuliah ketika masih kuliah. "Kami dulu adalah kru bajingan," katanya. “Itu bagus.”

Show More

Oleh Jill Barshayv

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®