Kebenaran Tentang Peringkat Perguruan Tinggi

Kebenaran Tentang Peringkat Perguruan Tinggi

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Setiap tahun, saat siklus masuk perguruan tinggi baru dimulai, selalu ada banyak berita tentang peringkat. Editor dari US News & World Report, Forbes, The Princeton Review dan lainnya sekali lagi mulai memberikan parade panduan peringkat yang dianggap mengungkapkan "nilai terbaik" dalam pendidikan, mengidentifikasi sekolah "pesta" terbaik atau, sederhananya, mengukur urutan kekuasaan mitos perguruan tinggi.

Namun, sebelum Anda mengeluarkan kartu kredit atau terburu-buru mencetak daftar perguruan tinggi "terbaik", luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan hal-hal berikut:

1. Peringkat bukanlah sains.

Proses pengumpulan data bergantung pada informasi yang dilaporkan sendiri dari perguruan tinggi dan universitas. Meskipun penggunaan Common Data Set telah membantu menstandarkan proses pelaporan, lembaga masih dapat mengelola cara pengumpulan data mereka.

Selain itu, editor dapat secara kreatif menafsirkan informasi yang mereka terima (atau tidak) terima. Misalnya, jika sebuah institusi memilih untuk tidak mengirimkan data, editor dari setidaknya satu publikasi ( US News & World Report) akan menggunakan formula yang menciptakan nilai untuk sekolah tersebut berdasarkan nilai-nilai yang dianggap rekan-rekannya.

2. Peringkat sangat subjektif.

Pertimbangkan, misalnya, reputasi. Dalam peringkat US News & World Report , reputasi membawa bobot terbesar. Di permukaan, itu mungkin masuk akal - sampai Anda mengetahui bagaimana reputasi "diukur".

Setiap tahun, US News & World Report mengirimkan tiga surat suara ke setiap sekolah yang berpartisipasi meminta penerima (presiden, dekan akademik dan dekan penerimaan) untuk menilai lembaga sejawat pada skala 5 sampai 1. Asumsinya adalah bahwa orang-orang ini lebih tahu pendidikan tinggi daripada orang lain dan berada pada posisi terbaik untuk membuat penilaian kualitatif.

Bagaimana menurut anda? Bisakah Anda memberikan peringkat seperti itu untuk setiap sekolah menengah di wilayah atau provinsi Anda? Ini sangat diragukan, sama seperti sangat diragukan bahwa ketiga pemilih ini dapat membuat penilaian yang obyektif terhadap lembaga sejawat di seluruh negeri. Akibatnya, kurang dari separuh yang menanggapi. Banyak yang melengkapi formulir penilaian mengakui bahwa mereka membuat tebakan yang cerdas.

Untuk mengatasi beberapa masalah tersebut, editor sekarang meminta peringkat dari konselor bimbingan sekolah menengah yang dipilih juga. Tidak mengherankan, tingkat partisipasi di antara semua “pemilih” terus menjadi sangat rendah. Yang mengatakan, apa yang peringkat benar-benar memberitahu Anda tentang reputasi?

3. Peringkat berubah setiap tahun karena…?

Perubahan di kampus-kampus bersifat glasial, namun setiap tahun hasil peringkat berubah. Mengapa? Setidaknya satu panduan peringkat ( US News ) mengakui untuk mengubah atau "mengutak-atik" formulanya setiap tahun - bukti lebih lanjut dari subjektivitas yang terlibat serta kebutuhan editor untuk mempertahankan hasil yang tidak pasti dari tahun ke tahun.

4. Apel dan Jeruk.

Sementara banyak perguruan tinggi dan universitas mungkin terlihat serupa di permukaan, mereka seringkali sangat berbeda dalam hal program, gaya pengajaran, budaya, nilai dan aspirasi - alasan lain mengapa mencoba untuk memeringkat mereka adalah tugas yang menakutkan, jika bukan tidak mungkin,.

5. Bersikap diskriminatif.

Definisi "terbaik" pada dasarnya adalah opini editorial yang didandani dengan fakta palsu. Dibuat untuk menjual majalah, mereka mungkin tidak - dan, pada kenyataannya, tidak boleh - menjadi titik awal untuk proses seleksi perguruan tinggi Anda. Jangan sampai dibutakan oleh definisi "terbaik" ini. Anda perlu sampai pada definisi Anda sendiri tentang yang terbaik yang berakar pada kebutuhan, minat, dan gaya belajar Anda.

Terus terang, fenomena pemeringkatan semakin melelahkan. Gagasan bahwa semua perguruan tinggi terbaik Amerika dapat diberi peringkat dalam konteks apa pun ("sekolah pesta", "reputasi akademis", dll.) Adalah tindakan yang bodoh. Itu membuat terlalu banyak asumsi tentang orang dan tempat, budaya dan nilai, kualitas dan - percaya atau tidak - cocok.

Antara lain, peringkat mempromosikan orientasi destinasi dan pendekatan obsesif untuk masuk ke perguruan tinggi berperingkat tinggi. Kemana tujuan siswa menjadi lebih penting daripada apa yang harus dicapai atau mengapa tujuan itu mungkin penting atau bagaimana institusi dapat melayani siswa dengan sebaik-baiknya. Ketika dibutakan oleh kekuatan dan prestise yang diberikan peringkat pada beberapa perguruan tinggi atau universitas, mudah untuk melupakan nilai dan prioritas seseorang serta berbagai peluang yang ada.

Pertahankan peringkat dalam perspektif saat Anda melanjutkan perencanaan perguruan tinggi. Tahan godaan untuk terobsesi dengan serangkaian angka. Alih-alih, fokuslah pada mengembangkan daftar perguruan tinggi berdasarkan siapa Anda, mengapa Anda ingin kuliah dan apa yang ingin Anda capai selama tahun-tahun sarjana Anda. Dan jangan lupa bagaimana Anda suka belajar. Tetaplah berpusat pada siswa dan Anda akan menemukan perguruan tinggi yang benar-benar terbaik untuk Anda.

Show More

Peter Van Buskirk, mantan dekan penerimaan di Franklin & Marshall College, adalah Direktur Advokasi Mahasiswa di Revolution Prep. Baca blognya di: www.revolutionprep.com/resources

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®