Cara Mengatasi Penundaan Saat Belajar

Cara Mengatasi Penundaan Saat Belajar

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Oleh Tobias Foster

Kata penundaan berasal dari bahasa Latin. “Pro” artinya maju atau mendukung, dan “crastinus” artinya hari esok. Ini pada akhirnya berarti "mendukung hari esok." Menariknya, etimologinya dengan sempurna menggambarkan perilaku tersebut.

Penundaan adalah tindakan menghindari memulai atau menyelesaikan tugas dengan tenggat waktu, baik itu langsung atau jauh. Penundaan terus menerus dilakukan secara sadar meskipun menyadari konsekuensi negatif yang akan terjadi.

Menurut sebuah penelitian oleh Dr. Joseph Ferrari , setiap orang terkadang menunda-nunda, tetapi 20% dari populasi AS adalah orang yang suka menunda-nunda kronis. Penelitian lain menemukan bahwa 32% siswa Kanada mengalami masalah penundaan parah yang berdampak negatif pada kehidupan sosial dan akademik mereka.

Kita dapat berasumsi bahwa masalahnya tersebar luas melalui populasi umum dan merupakan sesuatu yang dialami sebagian besar budaya. Untuk meningkatkan, kita harus memahami masalah dan bereksperimen dengan cara mengalahkan perilaku kebiasaan ini.

Psikologi penundaan

Piers Steels, Ph.D., melakukan meta-analisis tentang penundaan dalam beberapa dekade terakhir dan menyimpulkan bahwa ada empat penyebab utama penundaan penugasan yang berkelanjutan.

  1. Antisipasi imbalan rendah
  2. Harapan sukses rendah
  3. Banyaknya gangguan
  4. Manajemen waktu yang tidak memadai

Hanya satu - atau lebih buruk - kombinasi dari poin-poin di atas dapat menyebabkan penundaan pada kebanyakan individu yang sehat. Idenya adalah mempertanyakan setiap poin, memahami konsekuensi psikologis, dan pergi dari sana.

Langkah pertama dalam memecahkan masalah adalah mengakui bahwa Anda memilikinya. Tanyakan pada diri Anda beberapa pertanyaan sederhana dan cobalah menjawab dengan jujur:

  • Mengapa saya menunda-nunda? Apa yang saya dapatkan dari penundaan?
  • Manakah dari poin di atas yang relevan bagi saya? Apakah ada lebih dari satu?
  • Apa yang menghalangi saya untuk belajar / bekerja? Bagaimana cara meningkatkannya?

Metode untuk menghentikan penundaan

Poin ketiga sepertinya menjadi penyebab termudah untuk bertempur karena berkaitan dengan lingkungan kita: smartphone, media sosial, video game, dan sebagainya. Ciptakan ruang kerja yang secara fisik bebas dari gangguan seperti itu. Biarkan ponsel Anda dalam mode bisu di ruangan lain, minta teman serumah untuk diam, dan gunakan aplikasi fokus di komputer Anda. Atau, ubah tempat kerja sepenuhnya. Pergi ke perpustakaan, kedai kopi, atau taman.

Sisanya, bagaimanapun, berkaitan dengan otak kita. Sangat penting untuk memahami cara "mengelabui" pikiran kita agar memikirkan kembali masalah dan menyelesaikan pekerjaan. Mari kita pecahkan penyebab utama menjadi konsep sehari-hari:

Pekerjaan itu tampaknya terlalu besar

Masalah ini berasal dari pemikiran langsung bahwa tugas terlalu besar untuk diselesaikan dan meninggalkan harapan sejak awal. Ini adalah mentalitas dangkal yang menghindari menganalisis masalah dan menyusun rencana serangan.

Sebaliknya, Anda harus membagi pekerjaan menjadi beberapa tugas yang lebih kecil tetapi lebih dapat dicapai dan melanjutkan langkah demi langkah. Buat tenggat waktu buatan untuk setiap sub-tugas agar tetap berada di program. Bagian yang paling menantang adalah memulai, melakukan langkah pertama itu. Kemudian, momentum akan membantu Anda menindaklanjuti.

Tidak tahu harus berbuat apa

Berkaitan dengan masalah pertama, banyak siswa merasa kurang memiliki pengetahuan dasar untuk mencapai suatu tujuan. Itu "terlalu sulit" bagi mereka. Meskipun banyak siswa memiliki kesenjangan belajar, gagasan tersebut tidak selalu berlaku. Tentu, Anda mungkin tidak memiliki keterampilan untuk menyelesaikannya dengan cepat atau tanpa cacat, tetapi Anda dapat meneliti, bertukar pikiran, berhipotesis, bertanya kepada orang lain, dan sebagainya.

Sangat penting untuk memulai dan tidak menetapkan tujuan perfeksionis karena Anda dapat dengan mudah jatuh ke dalam mentalitas “jika saya tidak dapat melakukannya dengan benar, saya tidak akan melakukannya sama sekali.

Memiliki ekspektasi yang tidak realistis

Perfeksionisme agak dibahas di poin terakhir. Namun, tampaknya ini menjadi tantangan yang berulang bagi kebanyakan penunda. Mereka berpikir bahwa satu-satunya hasil yang dapat diterima adalah hasil yang sempurna, yang secara obyektif tidak benar.

Anda harus selalu ingat bahwa sains dan masyarakat dikembangkan melalui trial-and-error, dan hanya dengan melakukan kesalahan kita dapat belajar.

Kegagalan untuk memprioritaskan

Konsep ini berkaitan dengan perselisihan organisasi dan emosional tentang tugas dan keinginan lain yang bersaing. Sangat penting untuk merasionalisasi urutan dan tingkat kepentingan dari tindakan yang berbeda.

Misalnya, kita tahu bahwa menonton TV tidak sepenting mengerjakan PR. Ini tidak berarti Anda tidak boleh menonton TV dan mengerjakan pekerjaan rumah tanpa henti. Lebih baik disiplinkan diri Anda untuk mengerjakan pekerjaan rumah terlebih dahulu, kemudian menonton TV sesudahnya. Pikirkan tentang bagaimana Anda akan menikmati TV, bahkan lebih, mengetahui Anda telah menyelesaikan pekerjaan rumah Anda untuk hari itu. Renungkan emosi negatif stres dan kekhawatiran ketika Anda memilih untuk menonton TV sebelum menyelesaikan tugas hari itu.

Memiliki imbalan yang tidak jelas

Banyak siswa yang berpikir bahwa mengerjakan tugas itu sendiri tidak menghasilkan imbalan yang besar, sehingga tidak memotivasi mereka. Nilai bagus di atas kertas mungkin tidak dianggap sebagai motivasi.

Misalnya, bandingkan belajar atau bekerja dengan makan dan minum air, dan bermain video game atau memeriksa ponsel dengan aktivitas yang tidak penting seperti berjalan-jalan atau mandi. Cobalah untuk memasangkan belajar / bekerja dengan kelangsungan hidup. Itu tidak berarti Anda harus menjadi cemas melainkan mengubah perspektif. Selain itu, Anda dapat menghargai diri sendiri dengan memanjakan diri dalam sesuatu yang Anda sukai, tetapi hanya setelah Anda menyelesaikan tugas.

Takut sukses

Gagasan bahwa setelah Anda sukses, Anda harus mempertahankan status membuat takut banyak orang, bukan hanya penunda. Ini adalah konsistensi "dengan segala cara" yang menakutkan, tidak mencapai contoh kesuksesan. Namun, Anda harus menyadari bahwa Anda tidak bersaing dengan siapa pun kecuali diri Anda sendiri.

Anda tidak harus mempertahankan status podium tanpa batas. Tidak apa-apa untuk jatuh - dan bahkan gagal - terkadang. Siswa sekolah menengah yang berprestasi mungkin tiba-tiba mendapati diri mereka rata-rata di perguruan tinggi dan menjadi kehilangan semangat. Meskipun demikian, satu-satunya hal penting adalah mencoba yang terbaik.

Kurangnya disiplin diri

Poin terakhir ini tampaknya mencakup semua hal di atas. Kurangnya tekad untuk bekerja selama lebih dari lima menit merupakan masalah bagi kebanyakan penunda. Memiliki rentang perhatian yang rendah dapat diatasi dengan menghilangkan gangguan langsung dan menggunakan metode Pomodoro, yang melibatkan pembelajaran interval, membuat pos pemeriksaan setiap periode tetap.

Misalnya, atur timer setiap 15 atau 25 menit. Paksa diri Anda untuk tidak melakukan apa pun selain belajar dalam interval ini. Setelah berdering, atur selama 5 hingga 10 menit dan istirahat. Namun demikian, ini tidak berarti Anda harus segera memeriksa ponsel Anda, karena dapat memperkuat perilaku negatif. Sebaliknya, berjalan-jalan, minum segelas air, makan, dan santai sedikit. Ulangi proses tersebut sampai Anda telah menyelesaikan tugas Anda untuk hari itu.

Beri diri Anda istirahat

Penundaan sudah tua seperti dunia, dan Anda seharusnya tidak menyalahkan diri sendiri karena tidak seefisien yang Anda inginkan. Tentu, Anda tidak boleh terlalu mudah pada diri sendiri karena itu mungkin juga memperparah masalah. Perilaku adiktif bukan tidak mungkin untuk dikalahkan tetapi harus datang dari terobosan dalam diri. Lakukan pembicaraan diri sendiri dengan lembut. Pahami akar masalah Anda dan buat rencana kecil untuk diperbaiki setiap hari.

Show More

Tobias Foster adalah jurnalis, penulis, dan pemimpin redaksi dengan pengalaman kerja dan ambisi besar lebih dari lima tahun. Dia bekerja di layanan bantuan disertasi dan berspesialisasi dalam bantuan makalah perguruan tinggi dan konseling.

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®