Pro dan Kontra Living Alone

Pro dan Kontra Living Alone

Dalam upaya kami untuk menghadirkan konten yang bagus kepada sebanyak mungkin orang, teks dalam artikel ini telah diterjemahkan dengan mesin jadi mohon maaf jika ada kesalahan. Terima kasih!

Saya telah melalui hampir semua situasi kehidupan yang mungkin bagi seorang siswa internasional:

Kamar asrama dengan seseorang yang belum pernah saya temui? Berada di sana.

Empat teman dalam satu kamar asrama? Selesai.

Pindah ke studio kecil dengan satu teman sekamar di tengah tahun? Ya.

Apartemen yang bagus dengan seorang teman di mana kami berdua memiliki kamar dan kamar mandi sendiri? Melakukan itu juga dan itu indah.

Hanya ada satu yang tersisa, dan itulah yang saya alami saat ini: hidup sendiri. Saya tinggal di luar kampus, dengan kamar dan kamar mandi saya sendiri, di tempat yang 100 persen milik saya.

Tidak jarang hidup sendiri sebagai siswa internasional. Banyak teman saya yang bisa mendapatkan penawaran menarik dengan menyewa apartemen selama empat tahun, jadi mereka bisa punya tempat sendiri selama di luar negeri. Saya menyadari bahwa jauh di lubuk hati kami berdua sedikit cemburu dengan pengalaman satu sama lain. Bukankah hidup sendiri itu kesepian? Bukankah memiliki teman sekamar melelahkan?

Dari percakapan ini yang saya lakukan selama empat tahun terakhir, saya telah mengumpulkan daftar pendek pro dan kontra hidup sendiri. Jika Anda mencoba membuat beberapa keputusan besar tentang situasi kehidupan Anda di luar negeri, sebaiknya ingatlah ini:

Pro: Itu adalah perasaan kemerdekaan yang paling utama.

Bagi sebagian dari kita, mungkin terasa seperti di rumah terlalu nyaman, kita terlindungi atau berada dalam gelembung, jadi pergi ke luar negeri adalah cara bagi kita untuk belajar menjadi lebih kuat dan lebih mandiri. Bagi yang lain, mungkin sebaliknya, di mana karena berbagai alasan rumah terasa tidak nyaman atau aman sehingga kita ingin merasa seperti kuliah adalah cara untuk memulai dari tempat lain.

Di mana pun Anda tinggal, berada di luar negeri akan membuat Anda lebih mandiri, tetapi detailnya berbeda jika Anda punya tempat sendiri. Setiap hal kecil terserah Anda: piring, kamar mandi, pembersihan, bahan makanan, sewa ... Anda tidak perlu memenuhi standar orang lain selain standar Anda. Apakah ini terdengar seperti yang Anda inginkan atau apakah Anda biasanya membutuhkan seseorang untuk membuat Anda merasa harus tetap bersih?

Kontra: Berteman lebih mudah jika Anda memiliki teman sekamar atau tinggal di asrama.

Ini lebih untuk satu atau dua tahun pertama, tetapi kecuali tempat Anda dekat sekolah, bersosialisasi bisa menjadi sedikit lebih rumit saat Anda tinggal sendiri. Kebanyakan orang memilih tinggal di asrama atau dekat kampus bukan hanya karena nyaman untuk kelas, tetapi karena itu cara termudah untuk bertemu orang. Mau atau tidak, tinggal di asrama memaksa Anda untuk setidaknya mengenali orang di lantai Anda dan menyapa. Mendengar orang-orang mengeluh tentang teman sekamar mereka adalah bagian dari pengalaman hidup asrama, dan Anda akan bertemu teman teman sekamar Anda pada suatu saat jika mereka baik. Jadi, jika Anda sulit untuk mendekati orang, hidup sendiri hanya akan membuat Anda lebih sulit.

Pro: Berbicara tentang teman, jika Anda tinggal sendiri, Anda dapat mengundang mereka kapan saja.

Memiliki teman sekamar, agak menjengkelkan harus meminta izin setiap kali Anda ingin seseorang datang. Kecuali jika kalian berdua tidak peduli tentang itu, paling tidak merupakan kesopanan umum untuk memastikan teman sekamar Anda tidak keberatan jika Anda ingin memiliki teman. Atau, bahkan dari sisi lain koin itu, ada kalanya Anda hanya ingin pulang dan ingin pulang dengan tenang dan damai ... tetapi bagaimana jika pada hari itu teman sekamar Anda sedang mengundang seseorang untuk makan malam dan lupa memberi tahu kamu?

Bahkan hal-hal kecil itu bisa mengganggu setelah beberapa saat, jadi bagian terbaik dari hidup sendiri adalah Anda dapat mengundang teman-teman Anda kapan pun Anda mau. Anda dapat memasak apa pun yang Anda inginkan tanpa khawatir baunya akan mengganggu teman sekamar Anda atau tidak, dan Anda dapat mengadakan pesta atau menyuruh orang pergi kapan pun Anda lelah. Baik mimpi introvert maupun ekstrovert.

Kontra: Hidup sendiri sangat mahal, jadi Anda harus tahu cara memantau keuangan Anda.

Dengan kata lain, meskipun Anda bisa mengadakan pesta setiap akhir pekan karena ini adalah tempat Anda, Anda sebaiknya tidak melakukannya.

Yang ini sangat jelas. Hidup sendiri sering kali jauh lebih mahal daripada tinggal bersama orang lain, terutama karena kemungkinan besar Anda bisa menemukan teman sekamar dengan anggaran yang sama dengan Anda. Saya tinggal di studio sendirian sekarang, tetapi tahun lalu saya mengenal seseorang yang tinggal di studio di gedung yang sama dengan tiga orang lainnya. Dia benar-benar membayar seperempat dari apa yang saya bayar untuk tempat yang sama ... hanya tingkat kenyamanan yang berbeda.

Pro: Jika keluarga Anda ingin berkunjung, mereka juga punya tempat tinggal. Sama dengan teman.

Ini adalah poin yang sangat kuat bagi saya karena saya suka menjadi tuan rumah yang jika teman-teman saya memiliki lebih dari beberapa minuman, saya dapat menawarkan mereka pilihan untuk hanya tidur di futon dan pulang setelah sarapan keesokan harinya. Selain itu, saya seseorang yang sangat dekat dengan keluarga saya, dan saya suka memiliki tempat yang bisa mereka datangi dan tinggali jika mereka memutuskan untuk berkunjung.

Kontra: Bahkan menyewa tempat berbeda untuk siswa internasional.

Saya tidak mengetahui hal ini sampai saya pindah ke luar kampus, tetapi menandatangani kontrak Anda tidak sesederhana saat Anda menjadi mahasiswa internasional. Anda memerlukan bukti bahwa Anda mampu membayar sewa, Anda mungkin tidak memiliki nomor jaminan sosial, dan bahkan jika Anda memiliki nomor jaminan sosial Amerika, kemungkinan besar Anda adalah pelajar penuh waktu dan apa pun yang Anda bayarkan tidak cukup untuk sewa penutup. Orang tuamu mungkin yang membayarnya, dan jika mereka bukan orang Amerika, mereka mungkin juga tidak memiliki nomor jaminan sosial.

Dalam kasus seperti itu, biasanya Anda harus meminta orang lain untuk ikut menandatangani atau Anda harus membayar biaya yang lebih besar untuk setoran tersebut. Kedengarannya agak membingungkan pada awalnya, tetapi jika agen leasing adalah orang yang baik, itu tidak akan menjadi masalah.

Kesimpulan pribadi saya,

Pro Terbesar: Hanya saja ... sangat ... nyaman.

Terkadang yang Anda inginkan hanyalah kedamaian dan ketenangan. Saat Anda hidup sendiri, kebiasaan Anda adalah yang terpenting karena Anda tidak perlu khawatir apakah apa yang Anda lakukan mengganggu orang lain atau tidak. Sekarang saya hidup sendiri, saya senang bisa memperpanjang kontrak saya selama yang saya butuhkan tanpa harus meminta.

Saya dulu berpikir saya tidak ingin hidup sendiri; bahwa situasi hidup ideal saya hanyalah sebuah apartemen dengan teman-teman tetapi di mana kami berdua memiliki kamar dan kamar mandi sendiri. Sekarang, saya tidak yakin lagi. Alasan utamanya adalah karena saya pikir saya akan kesepian, dan saya pikir saya akan takut. Dan, meskipun saya kadang-kadang takut dengan hal-hal bodoh, seperti suara pembuat es atau serangga, ternyata tidak sepi seperti yang saya kira. Nyatanya, hidup sendiri membuat saya ingin lebih sering meninggalkan apartemen, yang juga bisa menjadi hal yang baik.

Penipu Terbesar: Saya merindukan teman sekamar saya.

Benar, saya tidak terlalu kesepian, tapi saya merindukan bagaimana teman sekamar saya dan saya dulu sering mengomel setelah kelas pada dasarnya sepanjang tahun senior. Sangat menyenangkan memiliki teman yang bisa membangunkan saya jika saya terlambat untuk membuat janji. Saya juga merindukan hal-hal kecil yang menyenangkan yang dilakukan teman untuk satu sama lain, seperti mendapatkan obat lain jika mereka sakit, atau membawa pulang secangkir kopi tambahan. Belum lagi teman sekamar saya adalah juru masak yang hebat, dan saya harus makan sebagian dari apa yang dia buat setiap kali dia membuat terlalu banyak.

Kedua opsi tersebut memiliki pro dan kontra. Sekarang saya telah mengalami keduanya, saya harus mengatakan bahwa saya tidak akan mengubah pengalaman saya. Jadi, saat Anda membuat daftar pro dan kontra, alih-alih memikirkan apakah ada lebih banyak pro daripada kontra untuk satu opsi, pikirkan poin mana yang lebih Anda prioritaskan.

Show More

Wendy adalah seorang mahasiswa internasional dari Ekuador yang baru saja lulus dari Seattle University dengan gelar ganda di bidang Penulisan Kreatif dan Teater. Dia senang berbagi beberapa cerita tentang hal-hal yang dia pelajari pada masanya di AS!

SUSA_img_200x55.jpg
Unduh majalah kami Study in the USA®