Perjalanan Sehari yang Tak Terlupakan Mengemudi di Sekitar San Francisco

Perjalanan Sehari yang Tak Terlupakan Mengemudi di Sekitar San Francisco

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Alejandra Salas

Politik pasti bisa menjadi topik yang menegangkan saat pemilihan umum mendekat, dan saya mendapati diri saya dalam posisi itu setiap kali dengan pemilihan presiden negara saya. Sebagai mahasiswa internasional dari Peru, saya merasa perlu untuk memberikan suara untuk putaran pertama pemilihan umum pada tanggal 11 April. Hari Minggu itu, saya bangun pagi-pagi sekali dan memutuskan untuk berkendara dari Danau Tahoe ke kedutaan Peru terdekat, yang terletak di San Francisco. Saya berencana pergi ke sana untuk mencapai hak sipil saya sebagai orang Peru yang bangga dan juga untuk menikmati Teluk San Francisco. Namun, hal-hal tidak berjalan seperti yang diharapkan begitu saya tiba di kedutaan, yang, ngomong-ngomong, memiliki banyak orang Peru yang menunggu untuk memilih juga.

Sesampai di sana, saya berjalan mengitari blok mengikuti antrean orang dan tiba di pintu masuk utama TPS. Ada antrean tunggu yang besar, tetapi dalam penolakan saya untuk menunggu, saya menuju ke pintu masuk dan menemukan bahwa yang harus saya lakukan adalah menemukan tempat saya dalam antrean sesuai dengan surat nama belakang saya. Milik saya dimulai dengan huruf S dan saya beruntung, baris saya hampir kosong; Saya merasa diberkati karena saya adalah orang ke-4 di baris saya dan tidak bisa mengendalikan hype karena begitu dekat dengan pemungutan suara. Namun, begitu sampai di pintu depan, giliran saya untuk masuk, tetapi salah satu penasihat pemilu meminta nomor ID Peru saya terlebih dahulu, dan kami berdua menyadari, di sana, bahwa saya tidak dapat memilih karena alamat kediaman utama saya. masih terdaftar di Lima. Sebagai siswa internasional, saya pikir cukup mudah untuk muncul di kedutaan negara saya dan memberikan suara, tetapi ternyata tidak. Saya belajar pelajaran saya untuk mengetahui diri saya sendiri tentang proses pemungutan suara di luar negeri negara saya sebelum memutuskan untuk berpartisipasi dalam proses demokrasi ini.

Saat itu masih pagi sekali setelah saya meninggalkan kedutaan Peru, dan sejauh ini saya menikmati setiap detik berada di kota. Saya berjalan di sekitar pusat kota sambil merasakan inspirasi dari arsitekturnya; Selain itu, karena komunitas Peru di San Francisco sangat besar, saya dapat menemukan restoran Peru yang menyajikan ceviche dan makanan tradisional lainnya dari negara asal saya yang disebut "La Mar", yang terkenal dengan ikan segarnya. Meskipun saya tidak dapat memilih, saya dapat menikmati masakan Peru yang sangat saya rindukan, dan itu membuat seluruh perjalanan lebih dari berharga; mengubah kabar buruk menjadi pengalaman yang luar biasa di Teluk San Francisco.


Setelah makan siang, saya berjalan mengelilingi SF Bay dan mengunjungi Pier 39 dan banyak lainnya hanya untuk bersenang-senang dan juga karena baik untuk pencernaan; percayalah, sudah lama sejak saya makan makanan Peru sehingga saya mencoba seluruh menu, jadi berjalan-jalan sangat dibutuhkan. Meskipun parkir bisa menjadi tantangan, tata letak kota mengundang Anda untuk menjelajahinya dengan berjalan kaki, mengendarai sepeda, atau menyewa skuter jika terletak di dekat dermaga. Jika Anda berada di Lombard Street, yang terkenal dengan jalurnya yang berkelok-kelok karena memiliki delapan belokan tajam di satu blok yang terkenal itu, saya akan merekomendasikan berkeliling atau hanya berjalan kaki, dengan kedua pilihan yang masih menyenangkan saat Anda bisa melihat townhouse terindah yang kontras dengan bangunan modern.


Cuaca cerah di hari yang cerah itu, cocok sekali untuk berkunjung ke pantai dengan pemandangan Jembatan Golden Gate, jadi setelah berjalan-jalan dan berbelanja, saya menuju ke sana. Dalam perjalanan, saya melewati sebuah taman yang memiliki pilar Korintus yang sangat besar, mengingatkan pada kuil Yunani kuno, jadi saya langsung berhenti untuk menjelajahinya. Sesampai di sana, saya menemukan bahwa taman umum itu juga dikenal sebagai "Istana Seni Rupa", dan selama satu detik saya merasa sedang melakukan tur keliling Eropa, tetapi tidak, saya berada di Teluk SF menikmati diri saya sendiri dalam suasana seperti itu. tempat ajaib di mana banyak orang pergi untuk mengambil foto dan bahkan sesi foto pengantin. Cukup menyenangkan melihat betapa hidup kota itu meskipun dalam masa-masa sulit akibat pandemi, dan tentu saja, bahkan di ruang publik seperti itu, saya tetap harus memakai topeng karena lebih baik mencegah daripada menyesalinya. Setelah kunjungan mendadak saya ke Palace of Fine Arts, saya harus melanjutkan rencana saya dan pergi ke taman umum lain di atas Jembatan Golden Gate. Hari itu menguntungkan saya, dan saya mengatakan ini karena tempat parkir penuh dengan orang, tetapi ketika saya memasuki tempat parkir itu, mobil lain baru saja pergi dan berhenti untuk memberi kami tiket parkir gratis; Saya tidak tahu alasan pastinya, tetapi itu sangat baik dan benar-benar menyelamatkan hari itu. Begitu berjalan di tepi Teluk, saya melihat banyak orang berselancar di bawah dan di sekitar jembatan, segerombolan perahu layar, dan burung camar terbang di langit, pemandangan yang menakjubkan di mana saya berada dalam damai di tepi pantai, menikmati air dan pemandangan saya. Dalam perjalanan pulang, saya berkendara melewati Jembatan Golden Gate, melihat cakrawala kota dan berkata ke udara bahwa saya akan kembali sebanyak mungkin karena San Francisco sangat berharga!

Secara keseluruhan, saya akan mengatakan bahwa jika sesuatu ternyata tidak menguntungkan Anda, Anda masih dapat memanfaatkannya semaksimal mungkin; ini semua tentang melihat sesuatu dari sudut pandang positif… dan ingatlah bahwa pengalaman yang paling menakjubkan tidak direncanakan.

Alejandra Salas dari Lima, Peru, adalah seorang mahasiswa arsitektur dan Mentor Sejawat Internasional baru di Truckee Meadows Community College .