Mahasiswa Blogger Valeria Saborio Wawancara Profesor TMCC Kurt Ehlers: Dari Matahari Terbenam Mars ke Liga Matematika

Mahasiswa Blogger Valeria Saborio Wawancara Profesor TMCC Kurt Ehlers: Dari Matahari Terbenam Mars ke Liga Matematika

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Valeria Saborio

Salah satu momen favorit dan tak terlupakan yang saya alami sejauh ini di AS adalah hari pertama saya mengikuti kelas Kalkulus 1 di Truckee Meadows Community College . Saya telah mendengar semua tentang Profesor Kurt Ehlers. Semua orang di TMCC akan memberi tahu saya betapa mereka menyukai kuliahnya dan bahwa dia benar-benar jenius. Pada hari pertama Kalkulus 1 dan setelah hampir dua jam memusatkan perhatian, menulis 15 halaman catatan, dan mencoba memahami semua materi baru ini, saya agak kewalahan untuk jujur. Profesor Ehlers dengan bersemangat membersihkan papan, sekali lagi, untuk menunjukkan kepada kita satu masalah terakhir. Dia hanya bertanya kepada kelas:

“Mengapa langit berwarna biru dan mengapa matahari terbenam berwarna merah?”

Kami semua hanya menatap satu sama lain sebentar ketika dia mulai menggambar grafik sinus di papan tulis dan menjelaskan bagaimana sinar matahari mencapai atmosfer bumi dan dihamburkan oleh gas dan partikel di udara. Cahaya biru tersebar lebih banyak daripada gelombang lainnya karena ia bergerak sebagai gelombang yang lebih kecil dan lebih pendek; inilah mengapa sebagian besar waktu kita melihat langit biru. Ketika matahari terbenam di cakrawala, cahaya melewati lebih banyak atmosfer, dan bahkan lebih banyak cahaya biru tersebar, memungkinkan warna merah, oranye dan kuning melewati mata kita. Profesor Ehlers bertanya-tanya apakah ini juga terjadi di planet lain. Di sinilah ia menjadi menarik: di Mars, prosesnya sangat berbeda karena atmosfernya yang tipis menyebarkan partikel yang sangat berbeda. Itulah mengapa pada siang hari, di Mars, langit berwarna merah dan saat matahari terbenam, langit Mars berwarna biru. Profesor Ehlers bekerja untuk Institut Penelitian Gurun dan mengkarakterisasi fisika dasar di balik matahari terbenam biru di Mars.

Mars Bulan Biru

Ini hanyalah salah satu dari banyak cerita menarik yang telah dibagikan Profesor Ehlers, atau Kurt (begitu dia suka dipanggil). Sebagai muridnya, merupakan berkah berada di kelasnya dan di masa depan Anda akan belajar lebih banyak tentang Kurt dan pandangannya tentang pengajaran, teknik, mahasiswa internasional, dan bagaimana mengejar karir yang sukses.


Valeria: Apa yang membuat Anda memutuskan untuk berkarir di STEM?

Profesor Kurt Ehlers: Sejak saya masih kecil, saya suka memisahkan hal-hal dan mencari tahu mengapa dan bagaimana cara kerjanya. Saya awalnya berpikir saya akan masuk ke kedokteran atau teknik. Namun, ketika saya kuliah, saya menyadari bahwa belajar matematika memberi Anda keleluasaan untuk bekerja di mana saja. Sementara mata pelajaran lain membutuhkan lab atau peralatan khusus, matematika hanya membutuhkan satu hal: pengetahuan! Berkat matematika, saya telah bepergian ke banyak negara yang berbeda: Brazil, Kolombia, Spanyol, dan Rusia untuk beberapa nama. Ketika saya sedang mengerjakan gelar Ph.D., penasihat saya (salah satu ahli matematika terbaik di dunia) dan saya akan bersepeda di pegunungan di Bay Area (tempat saya bersekolah), dan kami memecahkan masalah bersama. Jika kami harus berhenti dan menulis sesuatu, kami hanya mengambil tongkat dan menyelesaikan semuanya di tanah ... begitulah cara kami melakukannya dan itulah yang saya suka tentang matematika: Saya bisa melakukannya di mana saja. Saya senang bertanya-tanya tentang hal-hal seperti: mengapa langit berwarna biru, mengapa matahari terbenam di Mars berwarna biru, bukan merah seperti di Bumi. Saya hanya suka mencari tahu bagaimana alam melakukan apa yang dilakukannya dan mengapa ia melakukannya. Saya juga menikmati berada di luar ruangan kayak, memanjat, atau hiking.

Kurt mendaki Half Dome

Institut Steklov dari Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia

Valeria: Apa pengalaman Anda yang paling luar biasa, secara profesional?

Profesor Kurt Ehlers: Pengalaman saya membagi menjadi dua bidang yang saya kejar: penelitian dan pengajaran.

Sebagai seorang peneliti, saya telah mengalami beberapa hal rapi. Saya menulis makalah pertama saya beberapa tahun yang lalu dengan seorang ahli biologi terkenal dari Harvard. Saya telah menemukan sesuatu yang akan membantunya dengan topik studinya, jadi saya menjangkau dia dan dia bersedia untuk menulis makalah dengan saya. Yang cukup menarik, baru-baru ini saya bertemu dengan ahli biofisika lain di UC Berkeley, dan kami menulis makalah bersama tentang topik yang sama yang saya tulis 30 tahun yang lalu, dengan beberapa penemuan baru yang menarik tentang motilari biologis (begitulah cara organisme sel tunggal bergerak, berenang melalui cairan, dan banyak fungsi biologis lainnya). Ketika saya mulai, hanya ada sedikit dari kita yang melakukan ini; Saat ini, hampir setiap universitas mempelajari penerapan bidang ini. Mengapa informasi ini relevan? Nah, dari sudut pandang teknik, ini berkaitan dengan konsep yang sangat maju seperti nanoteknologi, yaitu bagaimana memindahkan sesuatu dalam skala yang sangat kecil. Dalam biologi, kepentingannya lebih jauh ke dalam model penggerak diri mikroorganisme. Saya juga seorang sarjana di Akademi Angkatan Laut, dan saya adalah seorang perwira di Angkatan Laut AS selama beberapa tahun. Dalam retrospeksi, bagian favorit saya adalah bertemu banyak orang dari berbagai bagian negara. Fakta bahwa kami semua memiliki latar belakang dan cerita yang sangat berbeda sangat membuka mata saya, dan saya belajar untuk menghargai pandangan satu sama lain.

Sebagai seorang guru, perasaan yang paling berharga adalah melihat apa yang terjadi pada murid-murid saya setelah lulus kuliah. Saya memiliki begitu banyak siswa yang pindah ke beberapa sekolah terbaik di negeri ini, mengejar karier yang sukses. Salah satu siswa saya menjadi chief executive engineer di Quickbooks. Siswa lain dipindahkan ke sekolah yang sama dengan saya (UC Santa Cruz) dan sekarang bekerja dengan Ph.D. penasihat, jadi dia mengikuti jejakku sedikit. Salah satu pahlawan saya adalah seorang siswa yang putus sekolah, datang ke TMCC pada usia 23 tahun dengan dua anak yang masih kecil, menjadi jurusan matematika, dipindahkan ke UNR, dan langsung mendapat As. Sekarang dia mengajar matematika di Hugh High School di Reno, tempat dia membimbing siswanya untuk mengikuti karier yang sukses dan menyelamatkan beberapa masalah yang dia alami. Dia adalah salah satu pahlawan besar saya. Jelas bagian favorit saya tentang mengajar adalah ketika siswa saya berhasil dan terhubung dengan saya selama bertahun-tahun.

Valeria: Sudah berapa lama Anda bekerja di TMCC? Bagaimana Anda menyukai komunitas kampus di sini?

Profesor Kurt Ehlers: Dua puluh tahun lalu saya mengajar dengan gelar Ph.D. program di Brasil. Saya pikir saya akan tinggal di sana selama sisa hidup saya. Suatu kejadian yang tidak terduga membuat saya kembali ke AS untuk mengurus keluarga saya, dan saya langsung melamar sebagai profesor di TMCC. Saya belajar untuk menghargai para siswa pekerja keras di TMCC dan cerita di balik dedikasi dan ketekunan mereka. Saya menikmati belajar dari siswa yang benar-benar ingin sukses dan mengejar kesempurnaan dalam hidup mereka melalui karir mereka.

Valeria: Apa bagian favorit Anda tentang memiliki siswa internasional di kelas Anda? Ada pengalaman yang tak terlupakan?

Profesor Kurt Ehlers: Hal terpenting bagi saya adalah kenyataan bahwa siswa internasional dapat membawa begitu banyak budaya ke dalam komunitas kita dan mengajari siswa lokal tentang latar belakang mereka. Saya juga mengagumi bagaimana siswa internasional beradaptasi dengan lingkungan yang benar-benar baru dengan begitu banyak hal yang tidak diketahui tetapi berhasil dan menjadi bagian dari keluarga TMCC. Saya telah ke TMCC International Club beberapa kali, dan saya bahkan mengajari salah satu siswa saya dari Jepang cara memanjat - dia sebenarnya cukup bagus!

Valeria: Anda memulai grup di kampus bernama Math League di mana Anda berbagi keahlian Anda pada topik seperti matematika terapan, optik, biofisika, dan mekanika klasik. Mengapa Anda memulai klub ini? Bagaimana tanggapan siswa?

Profesor Kurt Ehlers: Liga Matematika dimulai ketika saya pergi ke Maryland selama satu tahun untuk mengajar di sebuah perguruan tinggi di sana. Setiap Jumat semua jurusan matematika bertemu dengan semua profesor matematika selama satu jam. Kami akan menggambar sedotan, dan profesor yang kalah harus memberikan ceramah selama satu jam tentang sesuatu yang menurut mereka harus diketahui oleh para siswa yang tidak termasuk dalam kurikulum. Namun, profesor tidak bisa datang dengan persiapan, dan kami diharapkan untuk mengajarkannya "di luar kepala kami". Saya pikir itu adalah ide yang bagus untuk diterapkan di TMCC. Sudah 15 tahun sekarang. Kami mulai dengan 2-3 siswa, dan sekarang lebih dari 40 dari kami bertemu setiap minggu. Math League sangat bagus karena siswa saya telah mengembangkan pengetahuan dan keterampilan matematika lebih lanjut yang memperkaya pengalaman belajar mereka dan dapat diterapkan di banyak bidang.

Beberapa pelajaran favorit siswa saya sepanjang masa adalah belajar tentang angka sempurna, rasio emas, dan deret Fibonacci. Mempelajari tentang topik matematika paling menarik yang diterapkan di alam dan teknik "hanya untuk bersenang-senang", membantu siswa dengan nilai mereka dan kelas lainnya.

Valeria: Menurut Anda, keterampilan terpenting apa yang harus dimiliki seorang insinyur atau ilmuwan dan mengapa?

Profesor Kurt Ehlers: Saya bukan orang pertama yang mengatakan ini, tapi saya sangat percaya ini adalah kemampuan komunikasi dan bahasa. Jika Anda ingin menjadi ilmuwan atau insinyur yang sukses, pelajari cara menulis dan berkomunikasi dengan baik. Perhatikan kelas bahasa Anda. Anda harus memiliki kemampuan untuk mengkomunikasikan ide, terutama ide yang kompleks untuk dipahami. Sebagai seorang insinyur angkatan laut, saya menghabiskan lebih banyak waktu menulis memo kepada orang-orang di atas saya dan mengevaluasi orang-orang yang bekerja untuk saya daripada mengerjakan persamaan sepanjang hari. Keterampilan berbicara yang baik dan keterampilan menulis yang baik dapat sangat bermanfaat dan tidak hanya dapat membentuk Anda sebagai seorang insinyur tetapi juga sebagai seorang pemimpin!

Jika Anda pernah ragu untuk melanjutkan ke community college, saya harap membaca wawancara ini mengubah pikiran Anda. Seperti yang Anda lihat, di community college, Anda dapat menemukan profesor yang berdedikasi dan luar biasa yang sangat siap dan sangat peduli dengan kesuksesan akademis dan pribadi siswanya.


Valeria Saborio berasal dari Kosta Rika dan sedang mengejar gelar Teknik Industri dan Sistem di Truckee Meadows Community College di Reno, Nevada.