Pembelajaran Jarak Jauh: Rintangan atau Kesempatan?

Pembelajaran Jarak Jauh: Rintangan atau Kesempatan?

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Pietro Rossini

Seperti yang dikatakan oleh penulis Amerika, Brian Herbert, “Kemampuan untuk belajar adalah anugerah; kemampuan untuk belajar adalah keterampilan; kemauan untuk belajar adalah sebuah pilihan, ”dan pandemi COVID-19 benar-benar menantang pilihan ini. Di pertengahan semester musim semi 2020 lalu, perguruan tinggi di seluruh dunia dihebohkan oleh “realitas baru” pandemi tersebut. Memakai masker wajah, social distancing, dan cuci tangan sudah menjadi rutinitas baru setiap orang. Akibatnya, setiap institusi harus membuat pilihan tentang bagaimana melanjutkan pendidikannya. Meski pendidikan mengalami kesulitan pada saat pertama transisi ini, menurut saya, pilihan terbaik adalah memindahkan pendidikan dari jarak jauh.

Pada awalnya, saya ingat bahwa perubahan ini sangat canggung. Memang, profesor dan mahasiswa belum siap untuk perubahan ini, tetapi kemudian semua orang mulai terbiasa dengan "lingkungan pendidikan baru" ini. Tentu saja, kelemahan utama dari pembelajaran jarak jauh adalah kurangnya hubungan tatap muka. Siswa tidak dapat melakukan “obrolan ringan” dengan teman sebayanya, dan sangat sulit untuk bertemu orang di luar lingkungan akademis.

Pietro on Zoom dalam salah satu kelas online pertamanya pada masa COIVD-19

Ini juga benar dalam pengalaman pribadi saya. Saya tiba di AS pada pertengahan Januari lalu, oleh karena itu, saya hanya memiliki dua bulan untuk belajar secara langsung, dan itu adalah waktu yang penting untuk bertemu teman baru. Saya bahkan mulai bergaul dengan mereka, tetapi kemudian pandemi mengubah banyak hal: banyak teman saya belajar bahasa Inggris seperti saya, jadi mereka datang dari negara lain. Banyak yang memilih untuk kembali ke rumah mereka karena takut akan dikunci. Yang lain kembali ke negara mereka karena status visa mereka. Dan akhirnya, orang lain seperti saya memilih untuk tetap tinggal dan memanfaatkan "realitas baru" ini.

Faktanya, ada banyak keuntungan dari pembelajaran jarak jauh: Saya merasa sangat membantu jika seseorang memusatkan perhatian pada kelas. Siswa tidak memiliki banyak gangguan karena mereka dapat menghabiskan seluruh waktu di kelas untuk meningkatkan keterampilan mereka. Setelah kebingungan pertama kali, guru menjadi lebih terbiasa dengan platform rapat online seperti Zoom dan Blackboard. Melalui alat ini, mereka dapat berbagi presentasi dengan siswa, dokumen online yang dapat diedit, video, podcast, dan banyak sumber daya lainnya hanya dengan satu klik. Belajar menjadi lebih aktif dan interaktif. Semua orang telah terlibat dalam pekerjaan adaptasi terhadap "realitas baru" ini.

Berapa lama kita akan menunggu sampai kita akan melihat kembali pemandangan seperti ini?

Singkatnya, pandemi telah menantang sistem pendidikan perguruan tinggi di seluruh dunia. Di AS, banyak universitas harus menyesuaikan format pendidikan mereka dengan "realitas baru" dari virus corona. Banyak institusi mengubah kelas tatap muka menjadi pembelajaran jarak jauh. Tidak ada yang bisa membandingkan kelas tatap muka dan jarak jauh. Namun, seperti yang dikatakan Charles Darwin: “Ini bukanlah spesies terkuat yang bertahan, atau yang paling cerdas yang bertahan. Itu adalah salah satu yang paling mudah beradaptasi dengan perubahan. " Generasi mahasiswa dan profesor kita akan “selamat” dari pandemi ini jika kita mampu beradaptasi dengan perubahan yang dialami setiap orang ini. Pandemi mungkin merupakan hambatan atau peluang, tetapi yang paling penting adalah pandangan Anda tentang hal itu!


Pietro Rossini adalah misionaris Xaverian dan mahasiswa ESL di Framingham State University di Massachusetts. Ia datang ke AS pada Januari 2020 dengan tujuan belajar untuk master seni di bidang jurnalisme di Universitas Boston. Mimpinya adalah mengumpulkan dan berbagi cerita tentang kemanusiaan di seluruh dunia, menjadikan dunia satu keluarga.