Pernikahan Amerika

Pernikahan Amerika

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Minh Anh Ha

Halo semuanya, nama saya Mina, saya dari Vietnam, dan saya seorang siswa internasional dari Olympic College . Saya datang ke Amerika Serikat delapan bulan lalu, dan saat ini saya tinggal dengan keluarga angkat saya. Secara kebetulan, kakak perempuan angkat tertua saya menikah dengan tunangannya saat saya tinggal bersama keluarga angkat saya, jadi saya diundang untuk menjadi tamu pernikahan. Saya sangat senang dan merasa beruntung, karena ini pertama kalinya saya diundang ke pernikahan negara lain. Hampir semuanya berbeda dari pernikahan negara saya. Ketika saya berpartisipasi dalam pernikahan, saya belajar lebih banyak tentang budaya Amerika. Hari ini, saya akan menggunakan keterampilan menulis saya untuk menggambarkan seperti apa pernikahan Amerika itu melalui perspektif saya.

Pertama, keluarga angkat saya harus mempersiapkan semua yang mereka butuhkan untuk menyelenggarakan pernikahan, dan itu membutuhkan waktu satu tahun. Kakak angkat tertua saya, Samantha, dilamar oleh tunangannya, Connor, setahun sebelum pernikahan. Tidak seperti banyak negara Asia, di Amerika, keluarga mempelai wanita harus mengatur dan membayar pernikahan, termasuk resepsi, yaitu pesta makan malam. Selama saya di sini, keluarga angkat saya hanya menyiapkan setengah dari pernikahan, dan mereka harus mengubah rencana mereka karena pandemi. Saya pergi ke toko gaun pengantin bersama Samantha, dan membantunya memilih gaun itu bersama saudara perempuan dan sahabatnya. Dia pergi ke beberapa toko di Tacoma dan Seattle untuk mencoba berbagai jenis gaun pengantin putih, dan akhirnya memilih salah satu yang paling favoritnya, yaitu gaun pengantin putih ekor ikan dengan banyak detail halus. Sedikit berbeda dengan pakaian negara saya, karena di Vietnam kami membeli pakaian tradisional yang disebut "Ao Dai", yang biasanya berwarna merah, dan menyewa beberapa gaun lagi untuk dikenakan dalam perayaan pesta. Keluarga angkat saya memutuskan untuk membeli barang-barang untuk resepsi, seperti gelas anggur, perlengkapan dekorasi, bunga, dan tempat, seperti DJ, meja bundar tamu, dan terakhir kursi. Selain itu, mereka memutuskan warna utama untuk pernikahannya, yaitu biru, putih, dan lavender. Itu adalah persiapan yang lama dan mahal, tetapi semua orang tampak bersemangat, termasuk yang akan menikah dan saya.

Beberapa minggu sebelum pernikahan, Samantha mengadakan “bridal shower” dengan teman dan pengiring pengantinnya. Bridal shower adalah seperti pesta teh di mana teman-teman pengantin wanita datang dan memberikan hadiah, keinginan, dan percakapan. Kakak angkat tertua saya mengatur pesta ini di sore hari, dan itu menyenangkan. Selain itu, itu adalah pesta untuk wanita, dan tidak ada pria yang diundang. Setelah bridal shower, satu minggu sebelum pernikahan, keluarga angkat saya memutuskan untuk mengadakan “pesta rosario,” yaitu pesta di mana keluarga angkat saya mengundang orang-orang dari gereja untuk berdoa untuk pernikahan tersebut. Pesta ini terjadi di rumah teman ibu angkat saya. Keluarga angkat saya beragama Katolik, begitu juga saya, tetapi keluarga mempelai pria bukan Katolik, jadi pesta ini adalah perayaan untuk pihak pengantin wanita. Saya pergi ke rumah teman ibu angkat saya untuk membantu mempersiapkan pesta. Saya membantu mereka menyiapkan beberapa meja dan kursi, dan kami menghias mereka dengan taplak meja putih dan biru. Saudari angkat saya membuat beberapa vas bunga, jadi kami taruh tiga di setiap meja. Beberapa keluarga angkat saya datang dan membantu kami menyiapkan makanan juga. Ada banyak jenis minuman untuk para tamu, termasuk anggur, koktail, bir, dan minuman ringan. Karena saya memiliki keahlian fotografi, keluarga angkat saya meminta saya untuk menjadi fotografer mereka untuk pesta tersebut. Pesta dimulai ketika semua tamu datang dan nongkrong setelah beberapa saat. Setelah makan, kami semua pergi bersama dan berdoa. Setelah itu, kami mengobrol dan bermain sampai larut malam.

Dua hari setelah pesta rosario, saya dan keluarga angkat saya diundang ke rumah ibu Connor untuk pesta "crab boil". Keluarga Connor berasal dari Selatan di Amerika Serikat, jadi biasanya, orang-orang dari tempat mereka memiliki tradisi makan kepiting rebus sebelum acara penting seperti pernikahan. Saya terkejut dan tertarik, karena saya belum pernah mendengarnya sebelumnya. Saya pergi ke rumah ibu mempelai pria pada sore hari dan bertemu orang baru di sana. Makanannya enak, terutama daging kepiting. Setelah makan, saya meningkatkan keterampilan komunikasi saya dan mulai bertemu orang baru. Saya bertemu dengan orang yang mengesankan dan menarik, yang adalah ayah baptis Samantha, namanya Robert. Dia memberi tahu saya banyak cerita tentang hidupnya, dan kami melakukan percakapan yang menyenangkan. Saya juga belajar banyak keterampilan hidup dan kosakata setelah berbicara dengannya. Keesokan harinya, keluarga angkat saya diundang ke “rehearsal dinner,” yaitu makan malam dimana keluarga mempelai pria mengundang keluarga mempelai wanita ke sebuah restoran dan mereka makan, mendengarkan musik, bercakap-cakap satu sama lain, dan mendengarkan pidato tentang pengantin. Saya tidak diundang ke acara makan malam gladi bersih, tetapi saudara perempuan angkat saya mengatakan bahwa mereka pergi ke restoran pizza yang lezat. Keesokan harinya, yang merupakan hari pernikahan, semua saudara perempuan angkat saya meninggalkan rumah lebih awal untuk mempersiapkan pernikahan pukul dua. Pengantin wanita berpakaian rapi, melakukan make up dengan pengiring pengantin, yang merupakan saudara perempuan dan teman baik pengantin wanita. Pengantin pria dan pria berpakaian di tempat yang berbeda juga. Saya mengenakan gaun pastel merah muda dengan sepatu hak tinggi, syal sutra dan kalung putih. Semua tamu pergi ke gereja sebelum pukul dua untuk bersiap-siap. Ketika waktunya tiba, pengiring pengantin dan pengiring pria berpasangan, dan bergantian berjalan menyusuri lorong. Selanjutnya, orang tua kedua keluarga berjalan, kemudian orang tua pengantin pria mengantar pengantin pria ke lorong, dan akhirnya, ayah pengantin wanita mengantar pengantin wanita dan menyerahkannya kepada pengantin pria. Setelah itu, mereka melakukan beberapa ritual adat seperti mengucapkan sumpah, bertukar cincin, dan berciuman di depan semua orang. Kemudian pernikahan berakhir. Setelah pernikahan, kami semua pergi ke resepsi dan bersiap untuk perayaan. Kedua mempelai berjalan ke dalam venue dengan musik dari DJ dan semua orang berteriak. DJ kemudian menginstruksikan para tamu untuk mendapatkan makanan karena itu adalah pesta prasmanan. Setelah makan malam, kami makan brownies dengan ice cream sebagai dessert. Saat kami sedang makan gurun yang lezat, kami mendengarkan ayah pengantin wanita memberikan pidatonya. Setelah itu kami istirahat sebentar, lalu kedua mempelai menari untuk pertama kalinya. Dilanjutkan dengan tarian, berikutnya adalah tarian ayah putri, tarian ibu dan anak, dan terakhir adalah tarian saudara kandung. Setelah itu, DJ memulai pesta dansa untuk semua orang. Saya menari dengan sepatu hak tinggi selama tiga jam, itu adalah pesta dansa terbaik yang pernah ada. Setelah pulang ke rumah, saya tidak bisa berjalan dan saya sangat lelah, tetapi saya merasa bahagia.

Sebagai kesimpulan, saya belajar banyak hal tentang pernikahan gaya Amerika, dan bertemu orang-orang yang menarik. Saya pikir ini adalah kesempatan yang baik bagi saya untuk lebih mengintegrasikan tempat saya tinggal dan membangun hubungan yang baik dengan orang-orang di sekitar saya. Selain itu, penting juga bagi siswa internasional untuk meningkatkan keterampilan bahasa Inggris melalui komunikasi. Pernikahan ini menjadi salah satu kenangan paling berkesan selama saya belajar di luar negeri selama ini.


Minh Anh Ha, yang dipanggil Mina, adalah siswa internasional berusia 16 tahun dari Vietnam. Dia belajar di Olympic College di Bremerton, Washington.