Hanya Secangkir Kopi

Hanya Secangkir Kopi

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Pietro Rossini

Saya hanya ingin secangkir kopi. Tetapi saya tidak tahu itu akan sangat sulit! Ini adalah pengalaman saya ketika saya pertama kali pergi ke drive-through Dunkin: Saya menurunkan jendela mobil saya, dan suara serak keluar dari speaker menanyakan sesuatu kepada saya. Saya kira dia menanyakan apa yang ingin saya miliki. Jadi, saya langsung berkata, "Tolong, secangkir kopi." Saya pikir itu sudah cukup. Tapi saya salah. Wanita dari pembicara mengatakan banyak hal yang tidak dapat saya mengerti. Saya hanya mengambil beberapa kata - "gula", "ukuran", "krim". Jadi, saya mengerti bahwa dia bertanya kepada saya bagaimana saya menginginkan kopi saya. Saya tidak memiliki banyak kosakata saat itu, jadi saya hanya menjawab "Secangkir kecil kopi tanpa gula dan tanpa krim!" Tapi ceritanya tidak berakhir disini, memang, dari sisi lain, suara itu berkata "Hitam?" dan saya menjawab, "Tidak, saya putih!"

Kisah lucu ini membantu saya memperkenalkan topik artikel ini: Bagaimana saya mengatasi kendala bahasa ketika saya mulai belajar di AS Cerita ini hanya lucu sekarang, bukan pada saat itu. Ketika saya pertama kali datang ke AS, saya tidak dapat berbicara bahasa Inggris dengan baik. Kosakata saya sangat terbatas, dan saya kesulitan pengucapan. Orang-orang tidak dapat memahami saya, dan saya kesulitan memahami mereka. Maksud saya, itu sangat membuat frustrasi. Namun, saya tidak pernah putus asa, dan setiap hari saya terus berusaha mempelajari kata-kata baru dan meningkatkan pelafalan saya.

Saya datang ke AS dengan visa F-1. Ini adalah visa pelajar yang harus Anda gunakan untuk belajar setidaknya selama 18 jam per minggu. Tetapi 18 jam belajar bahasa Inggris tampaknya terlalu membatasi waktu bagi saya. Karena alasan ini, saya mengetahui bahwa di AS banyak perpustakaan umum di seluruh negeri menawarkan kelas bahasa Inggris gratis. Jadi, selain kelas saya di Framingham State University (FSU), saya menghadiri kelas di perpustakaan umum setempat. Saya mencoba menemukan beberapa penutur asli yang dapat membantu saya meningkatkan pelafalan saya, dan itu sangat membantu saya ..

Saya tiba di Amerika Serikat pada Januari 2019, dan semuanya berjalan seperti yang saya jelaskan. Tapi kemudian pada Maret 2020, pandemi Coronavirus melanda, dan saya harus meninjau ulang rencana saya. Sejak itu, saya mengadakan kelas online dengan FSU. Saya harus meninggalkan kelas perpustakaan umum, dan pertemuan dengan orang-orang menjadi sangat terbatas. Bagaimana cara meningkatkan bahasa Inggris Anda dalam situasi ini?

Ini mungkin terlihat aneh, tetapi saya mendapat tes bahasa Inggris saya selama situasi sulit ini. Kelas online FSU dan alat lainnya membantu saya untuk lebih fokus pada bahasa saya tanpa banyak gangguan. Jadi, saya menemukan bahwa belajar bahasa bukanlah masalah pengetahuan atau kecerdasan tetapi pilihan dan disiplin. Jika saya dapat memberikan nasihat kepada seseorang yang akan datang ke AS untuk belajar, saya akan mengatakan: Cobalah untuk datang ke sini dengan latar belakang bahasa Inggris. Jangan mulai belajar bahasa Inggris di sini dari awal! Perjalanan belajar bahasa tidak pernah berakhir. Itu membutuhkan kerendahan hati, latihan, dan kemauan untuk menerima koreksi dari orang lain. Jangan takut belajar bahasa baru. Ini bukanlah rintangan dalam perjalanan Anda; melainkan pintu yang membuka perjalanan Anda.


Ratusan universitas dan kolese bergengsi di AS dan Kanada menerima Kualifikasi Bahasa Inggris Cambridge.

Berteman adalah bagian besar dari pengalaman universitas dan level C1 bahasa Inggris atau lebih tinggi akan membantu Anda mengatasi kendala bahasa dengan cepat.

Bersiap untuk mengikuti Cambridge English Qualification ( C1 Advanced atau C2 Proficiency ) akan membantu Anda mengembangkan keterampilan komunikasi bahasa Inggris yang mendalam yang Anda perlukan untuk berkembang di universitas, baik secara akademis maupun sosial, termasuk berpartisipasi dalam perkuliahan dan menjalin persahabatan seumur hidup.


Pietro Rossini adalah misionaris Xaverian dan mahasiswa ESL di Framingham State University (MA). Ia datang ke AS pada Januari 2020 dengan tujuan untuk mempelajari master seni jurnalisme di Universitas Boston. Mimpinya adalah mengumpulkan dan berbagi cerita tentang kemanusiaan di seluruh dunia, menjadikan dunia satu keluarga.