Mengubah Kebiasaan Buruk

Mengubah Kebiasaan Buruk

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Le Bao Khanh Mai

Minggu lalu, saya menghadiri lokakarya bernama "Kesadaran Kesehatan Mental". Saya telah belajar banyak dari acara itu, dan sekarang saya ingin membagikannya kepada setiap siswa. Jika Anda mengalami masalah kesehatan mental selama pandemi ini, silakan lihat!

Manajemen waktu:

Karena sebagian besar universitas dan perguruan tinggi berubah menjadi kelas online, jadwal kami berdampak besar. Berdasarkan pengalaman pribadi saya, saya dapat menonton ceramah tentang perekaman Zoom di tempat tidur saya daripada pergi ke sekolah. Selain itu, semua tugas saya harus diserahkan secara online dengan tanggal jatuh tempo virtual, jadi saya tidak lagi menggunakan kalender kertas untuk melacak tenggat waktu saya. Sebagai gantinya, saya menggunakan Google Kalender atau kalender di Kanvas saya.

Pada awalnya, saya pikir saya akan memiliki lebih banyak waktu untuk mengerjakan pekerjaan rumah saya dan belajar lebih efektif karena saya dapat menonton rekaman ceramah beberapa kali. Namun, sampai ujian tengah semester, saya banyak menunda-nunda. Saya biasanya meletakkan semua pekerjaan pada tanggal jatuh tempo saya. Di beberapa titik, saya juga lupa menyerahkan makalah saya pada saat jatuh tempo. Masalah ini datang kepada saya karena saya selalu berpikir saya masih punya banyak waktu untuk menyelesaikan semuanya. Saya menunda pekerjaan saya sampai batas waktu. Melihat kembali transkrip saya, saya dapat melihat bahwa saya memiliki lebih banyak pekerjaan terlambat di semester musim gugur ini daripada semester musim semi saya. Itu adalah alarm merah bagi saya ketika saya lupa mengerjakan makalah penelitian biologi saya! Untungnya, saya telah menghubungi profesor saya, dan dia memperpanjang tenggat waktu untuk saya.

Untuk menghilangkan penundaan, saya mencari tugas yang akan datang dan menyelesaikannya sesegera mungkin (biasanya tiga hari sebelum tenggat waktu). Dan setiap kali saya melihat tugas baru, saya mencoba yang terbaik untuk segera melakukannya. Last but not least, sehari sebelum batas waktu, saya memeriksa semua pekerjaan rumah saya untuk memastikan bahwa saya telah menyelesaikan semuanya. Saya tahu ini akan sulit pada awalnya, tetapi jika Anda terus mengulanginya setelah dua minggu, Anda akan melihat peningkatannya.

Rutinitas harian:

Karena saya tidak memiliki kursus tatap muka, saya tidak harus bangun pagi atau pergi ke kelas. Setelah satu bulan, saya mulai begadang di malam hari dan bangun di pagi hari. Saya bangun jam 9 pagi di hari kerja dan jam 11 pagi di akhir pekan, yang belum pernah saya alami sebelumnya. Kadang-kadang, saya merasa mengantuk di siang hari tetapi menjadi aktif sekitar tengah malam. Alasan mengapa saya bangun terlambat adalah karena saya tidak memperhatikan perubahan kecil dalam rutinitas harian saya. Saya memeriksa umpan berita saya dari pukul 11 malam hingga 12, dan kemudian pada pukul 2 pagi saya masih menggunakan telepon saya.

Setelah mengikuti workshop, saya mengatur ulang jadwal harian saya. Saya mulai berjalan kaki 5 mil setiap minggu dan membuat sarapan. Juga, saya berlatih mematikan perangkat listrik seperti laptop dan telepon saya ketika saya pergi tidur. Satu hal yang mengejutkan adalah saya mulai bermeditasi 5 menit sehari. Setelah dua minggu, saya merasa tenang dan rileks. Ingatan saya menjadi lebih baik, dan saya mempelajari konsep baru dengan lebih cepat. Dari pengalaman ini, saya mendapat pelajaran untuk tidak pernah meremehkan perubahan kecil dalam hidup kita karena dampaknya mungkin besar di masa depan.

Singkatnya, saya percaya tidak ada yang bisa menjalani hidup Anda. Tindakan kami hari ini akan menentukan tujuan Anda di masa depan. Jadi, kami perlu berhati-hati tentang setiap perubahan kecil yang terjadi selama hidup Anda. Berhati-hatilah, fleksibel untuk berubah.


Le Bao Khanh Mai dari Viet Nam adalah seorang mahasiswa internasional yang mempelajari ilmu biomedis diHillsborough Community College di Florida. Dia suka jogging dan menonton film.