Menjadi Wanita di bidang Teknik

Menjadi Wanita di bidang Teknik

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Oleh Brenda Ametepe

Apa kata "insinyur" bergema bagi Anda? Apakah Anda membayangkan seorang pria dengan jumpsuit biru berumput atau wanita cantik dengan pakaian kasual? Kebanyakan orang memiliki konotasi laki-laki untuk kata "insinyur," sementara itu bukan kata laki-laki. Laki-laki bisa menjadi insinyur, dan perempuan juga bisa menjadi insinyur!

Anda pergi, ya Brenda kita semua tahu itu, tapi tentang apa topik hari ini? Hari ini kita membahas ketidaksetaraan gender! Saat ini, jika kita menyebut istilah gender inequality, sepertinya abstrak. Faktanya, istilah tersebut telah kehilangan sebagian besar kekuatannya selama beberapa tahun terakhir karena kesadaran masyarakat tentang subjek tersebut. Jelas terlihat bahwa saat ini perempuan telah memperoleh semacam kekuasaan di masyarakat, mereka telah membuktikan bahwa mereka bisa menjadi pemimpin yang sebaik laki-laki, mereka tidak lagi dianggap hanya sebagai ibu rumah tangga, tetapi juga individu yang aktif dan produktif. Namun, meski penggambaran wanita di masyarakat telah berubah selama beberapa dekade terakhir, orang masih memiliki prasangka tentang apa yang dapat dilakukan wanita di tempat kerja, pekerjaan yang seharusnya mereka miliki atau tidak.

Apa yang dimaksud dengan ketidaksetaraan gender di abad ke-20? Ketidaksetaraan gender saat ini terlihat melalui stereotip tentang perempuan yang mengejar karir yang didominasi laki-laki, seperti teknik. Saya yakin banyak dari Anda yang tahu bahwa teknik adalah bidang yang didominasi laki-laki, itulah alasan mengapa kata "insinyur" membuat Anda berpikir tentang seorang insinyur laki-laki. Faktanya, untuk setiap enam insinyur pria, hanya ada SATU insinyur wanita. Bukankah ini mengejutkan Anda? Maksud saya, bidang teknik membuat penemuan luar biasa yang memengaruhi kehidupan kita sehari-hari, dan tentang SETENGAH populasi dunia adalah wanita! Sepertinya tepat untuk memiliki perspektif wanita dalam bidang teknik. Jadi, mengapa perempuan kalah jumlah di bidang teknik? Dan mengapa saya memilih menjadi seorang insinyur?

Pertama, karena masyarakat kita telah menjadi masyarakat patriarkal untuk jangka waktu tertentu, perempuan diremehkan. Mereka distereotipkan untuk tidak pandai dalam sains, teknologi, dan matematika sementara itu tidak terjadi (jangan percaya padaku? Tanya guru matematika saya). Mereka dianggap hanya pandai soft skill bukan teknis. Jika memang benar sebagian besar perempuan mengembangkan soft skill dengan cara mengurus rumah tangga ya bayi… apakah ini berarti perempuan hanya pandai mengerjakan tugas soft skill? Jika Anda tukang roti yang baik, apakah itu berarti Anda tukang ledeng yang buruk? Kami mengembangkan keterampilan dengan berlatih! Tidak seperti kemampuan batin kita seperti bernapas, keterampilan diperoleh melalui pembelajaran. Anggap saja seperti mengendarai sepeda: Anda harus dilatih untuk mengendarai, Anda tidak dilahirkan dengan kemampuan mengendarai sepeda. Lihat sekarang bagaimana argumen itu runtuh?

Selanjutnya, ada lebih sedikit perempuan di bidang teknik karena cara kita mendidik anak-anak kita. Gadis kecil biasanya bermain dengan boneka dan peralatan rias sementara anak laki-laki bermain dengan permainan konstruksi seperti Lego. Alat konstruksi ini mengembangkan imajinasi, tetapi juga keterampilan spasial anak laki-laki itu, yang penting dalam bidang teknik. Karena kebanyakan anak perempuan tidak diberi kesempatan untuk bermain dengan permainan yang dapat mengembangkan keterampilan spasial mereka, lebih sedikit perempuan yang memilih untuk menjadi insinyur. Ini juga alasan mengapa beberapa wanita keluar dari teknik - dan saya tahu apa yang saya bicarakan di sini (bukan karena saya berencana untuk berhenti dari teknik). Ambil contoh saya, saya adalah siswa bioteknologi, yang berarti saya harus mengambil kelas teknik! Semester ini untuk pertama kalinya, saya terdaftar di kelas teknik, dan saya akui itu bukan kelas favorit saya. Bukan karena itu buruk, tapi ini adalah kelas di mana saya harus lebih berusaha. Saya tidak menyalahkan orang tua saya karena tidak membelikan saya Lego ketika saya masih muda (Hei ibu, hei ayah, sayang kamu!), Saya menyalahkan masyarakat karena berpikir bahwa Lego seharusnya hanya untuk anak laki-laki. Mau tidak mau, mentalitas dominan laki-laki ini tertanam dalam masyarakat kita, dan akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk melepaskannya.

Terakhir (hanya untuk beberapa nama), sesederhana kelihatannya, banyak mahasiswi tidak memilih teknik sebagai jurusan mereka karena tidak banyak panutan perempuan di bidang teknik. Dan ini masuk akal karena terkadang Anda membutuhkan inspirasi dan contoh untuk diikuti. Jika tidak ada yang terlihat seperti Anda melakukannya, mengapa Anda harus melakukannya? Anda mungkin berpikir jika banyak wanita bukan insinyur, itu mungkin karena mereka tidak mampu berhasil di bidang seperti itu. Jadi mengapa ANDA harus menempuh jalan seperti itu?

Pertanyaan selanjutnya adalah mengapa saya memilih menjadi seorang insinyur jika hanya sedikit dari kita yang bekerja di lapangan? Yah, saya tidak membiarkan masyarakat atau siapa pun menentukan apa yang saya bisa dan tidak bisa lakukan, dan Anda juga harus! Kami biasanya meremehkan diri kami sendiri, tetapi kami semua memiliki begitu banyak potensi. Segalanya mungkin jika Anda bekerja dan jika Anda memberi diri Anda alat untuk sukses, Anda akan berhasil! (Sedikit basa-basi di sini.) Ini secara harfiah adalah moto saya. Saya percaya pikiran kita adalah batasan kita sendiri!
Jadi, ya, teknik bukanlah kelas favorit saya, tetapi saya memberikan diri saya alat yang diperlukan untuk berhasil. Ya, saya mungkin merasa kesepian terkadang menjadi salah satu dari sedikit siswa perempuan di kelas, ya ada beberapa representasi orang yang terlihat seperti saya di lapangan, tapi hei, itulah yang saya pilih! Dan saya bertujuan untuk meningkatkan tidak hanya jumlah insinyur wanita, tetapi saya juga bercita-cita untuk meningkatkan satu jumlah panutan. Langit adalah batasnya seperti yang mereka katakan! Ikuti impian Anda, semuanya! Tidak ada yang akan melakukannya jika bukan Anda. Oh! Dan teman-teman, seorang insinyur wanita belum tentu seorang feminis. Banyak orang berpikir bahwa wanita memilih menjadi insinyur untuk membuktikan bahwa mereka bisa lebih baik daripada pria, tetapi kami memilih menjadi insinyur karena itulah yang menginspirasi kami. Terakhir, feminisme tidak membenci laki-laki! Ini tentang memiliki kesetaraan yang sama dengan laki-laki dan jika Anda berpikir kita tidak membutuhkan feminisme, banyak laki-laki tidak akan terlalu bersemangat tentang feminisme.

Sampai jumpa lagi, tetap aman dan sampai jumpa di acara saya berikutnya. Aurevoir!


Brenda Ametepe adalah mahasiswa bioteknologi di Santa Rosa Junior College , California. Dia sangat menyukai biologi tubuh manusia dan bercita-cita menjadi seorang dokter medis di masa depan.