Mengajar sebagai Cara untuk Membangun Dunia yang Lebih Baik

Mengajar sebagai Cara untuk Membangun Dunia yang Lebih Baik

In our effort to bring good content to as many people as possible the text in this blog post has been machine translated so please excuse any mistakes. Thank you!

Sara Khanzadi telah menjadi guru ESL selama 10 tahun terakhir. Dia memiliki pengalaman yang luar biasa dalam mengajar siswa internasional. Pekerjaannya memungkinkan dia mengenal banyak orang dari seluruh dunia dan dari berbagai perspektif dan keahlian. Dalam wawancara ini, Sara berbagi dengan kami motivasinya untuk menjadi seorang guru dan pengalamannya yang luar biasa dalam mengajar juga di saat pandemi ini.

Kapan Anda mulai mengajar bahasa Inggris?

Saya mulai mengajar selama tahun kedua gelar master saya di Program Bahasa Inggris Minnesota (ELP) pada tahun 2010. Jadi, itu selama sekitar 10 tahun.

Bagaimana perasaan Anda bahwa ini sudah 10 tahun? Itu seperti yang Anda harapkan?

Di tahun-tahun ini saya mendapat banyak pengalaman. Saya menjadi lebih percaya diri sebagai guru, dan sekarang saya merasa seperti baru saja lulus. Ini hanya permulaan. Sebelum mengajar bahasa Inggris, saya mengajar kelas kebugaran kelompok. Itu adalah jenis pengajaran yang berbeda. Dalam hal ini saya harus mengajari orang-orang bagaimana melakukan sesuatu dalam kelompok. Bahasa tubuh sangat penting dalam kasus itu. Itu luar biasa bagi saya ketika salah satu siswa saya memberi tahu saya bahwa saya dapat mengajar siapa pun tanpa menggunakan sepatah kata pun. Setelah pengalaman dengan kelas kebugaran ini, saya mengajar bahasa Spanyol dan Persia (bahasa pertama saya) kepada teman-teman Amerika saya. Saya selalu senang mengajar. Dan semangat saya untuk mengajar bahasa Inggris dimulai setelah saya mendapatkan pekerjaan di kampus. Saya mengerti - berkat pengalaman itu - bahwa mengajar bahasa Inggris adalah karier saya.

Sekarang Anda juga mengajar di tingkat sekolah menengah. Bagaimana pengalaman baru ini?

Siswa tingkat perguruan tinggi lebih dewasa. Mereka tahu apa yang mereka inginkan; mereka tahu alasan mengapa mereka belajar karena mereka menunjuk pada tujuan mereka. Mahasiswa mengetahui tanggung jawab mereka, dan mereka dapat memprioritaskan pekerjaan mereka. Mereka lebih mandiri.

Sebaliknya, siswa sekolah menengah mungkin masih belum tahu persis apa yang mereka inginkan. Mereka tidak yakin tentang masa depan mereka. Mereka tidak tahu bagaimana mengatur waktu mereka atau bagaimana mendorong diri mereka sendiri. Mereka lebih terikat pada guru mereka daripada mahasiswa. Oleh karena itu, membangun hubungan yang baik dengan mereka sangatlah penting. Tanpa koneksi ini, tidak mudah bekerja dengannya. Peran saya harus berbeda di tingkat sekolah menengah: Saya harus menjadi guru, ibu, dan psikolog untuk mereka. Ini tidak hanya mengajari mereka pengetahuan, tetapi juga menjadi rujukan bagi mereka. Apalagi saya harus terhubung dengan keluarga mereka. Di sekolah menengah, orang tua harus terlibat dalam pendidikan, tidak seperti di perguruan tinggi. Jadi, bekerja di sekolah menengah lebih sulit daripada di perguruan tinggi. Tapi ini pengalaman baru yang luar biasa bagi saya!

Sara dengan mahasiswanya

Apa "bahan rahasia" Anda dalam metode pengajaran Anda?

Saya punya pasangan! Salah satunya adalah humor. Saya suka membuat orang bahagia dan tertawa. Ini membantu mereka menumbuhkan pemahaman yang lebih baik. Ketika siswa senang, mereka bekerja sama dengan lebih baik. Bahan lainnya memastikan untuk mendengarnya. Biarkan mereka memahami bahwa mereka penting dan bahwa suara mereka unik serta layak untuk didengarkan. Hal lainnya adalah saya mencoba menggunakan banyak teknologi. Saya suka membawa kesenangan ke kelas. Dan jelas, penting untuk memiliki banyak pemahaman tentang pengetahuan untuk dibagikan. Saya tidak pernah berbohong dengan murid-murid saya. Jika ada sesuatu yang saya tidak tahu, saya katakan: "Saya tidak tahu." Ini juga penting untuk membangun hubungan yang baik dengan mereka.

Kisah bermakna apa yang Anda alami selama karier Anda?

Ketika saya berada di Minneapolis, saya memiliki sekelompok siswa yang luar biasa. Itu adalah kelas ESL tingkat rendah. Saya punya banyak pria dari Arab Saudi. Ada seorang gadis dari Arab Saudi yang memiliki stiker yang sama dengan yang saya miliki di ransel saya. Itu adalah stiker yang mendukung komunitas LGBTQ. Namun, dia tidak tahu arti simbol itu. Jadi, saya bertanya mengapa dia memiliki stiker itu. Dia berkata bahwa dia sangat mencintaiku, dan dia hanya ingin memiliki stiker yang sama denganku di tas punggungnya. Nah, saya menjelaskan kepadanya arti dari simbol itu, dan dia tercengang. Tetapi beberapa minggu kemudian dia datang kepada saya dengan makalah penelitian tentang komunitas LGBTQ di Arab Saudi. Jadi, hanya dari satu stiker, kami berdiskusi hebat tentang topik penting, lalu dia membuat kertas yang bagus untuk itu. Saya menyadari bagaimana seseorang dapat mempengaruhi kehidupan orang hanya dengan hal-hal sederhana seperti stiker. Sebagai seorang guru, saya rasa saya memiliki tanggung jawab yang sangat besar. Peran saya lebih dari sekadar mengajar bahasa Inggris. Mengajar adalah tentang bagaimana menjadikan dunia ini tempat yang lebih baik.

Sara memiliki pengalaman yang luar biasa dalam mengajar siswa internasional. Ini membuatnya berhubungan dengan orang-orang dari seluruh dunia.

Pandemi tersebut menantang pendidikan di seluruh dunia. Bagaimana pengaruhnya terhadap pekerjaan Anda?

Di sekolah menengah saya, kami memiliki kelas hybrid sementara di perguruan tinggi kami hanya memiliki kelas online. Di sekolah menengah sangat sulit untuk mengajarkan hybrid. Saya pikir kelas khusus jarak jauh adalah pilihan yang lebih baik untuk saat ini. Mengajar online di perguruan tinggi tidak terlalu sulit bagi saya karena siswa sudah dapat menggunakan teknologi. Namun, terkadang kebetulan bertemu dengan beberapa siswa yang tidak tahu cara menggunakan beberapa alat online. Jadi, saya harus mengajari mereka cara melakukan sesuatu langkah demi langkah. Bagaimanapun, saya pikir ini adalah solusi terbaik untuk kali pandemi ini. Model hybrid masih membahayakan orang, tetapi jika sekolah memutuskan untuk menggunakan hybrid, saya harus menggunakan hybrid.

Apa yang Anda lewatkan dari kelas tatap muka?

Saya hanya ingin kembali ke kelas tatap muka. Saya rindu interaksi manusia, saya rindu menari di kelas, dan saya rindu menikmati kerja kelompok siswa. Ini pengalaman yang berbeda di Zoom. Itu tidak akan pernah sama!

Tangkapan layar dari salah satu kelas online pertama Sara selama pandemi

Blog ini tentang siswa internasional di AS Sebagai guru ESL yang berpengalaman, apa yang akan Anda sarankan kepada seseorang yang ingin datang ke AS untuk belajar?

Memiliki pikiran terbuka dan hati terbuka. Pada awalnya, Anda bisa sangat senang dengan pengalaman baru ini. Namun, saya melihat banyak siswa menjadi rindu rumah atau depresi setelah beberapa saat. Bersiaplah untuk itu! Jika Anda berpikiran terbuka, Anda akan terbuka bertemu orang-orang baru dan berbicara tentang masalah Anda dengan teman-teman. Bersiaplah untuk mengambil risiko dan bersiap untuk jatuh tetapi bangkit kembali. Jangan menyerah! Karena jika orang lain telah melakukan sesuatu, Anda bisa melakukannya juga.


Pietro Rossini adalah misionaris Xaverian dan mahasiswa ESL di Framingham State University (MA). Ia datang ke AS pada Januari 2020 dengan tujuan untuk mempelajari master seni jurnalisme di Universitas Boston. Mimpinya adalah mengumpulkan dan berbagi cerita tentang kemanusiaan di seluruh dunia, menjadikan dunia satu keluarga.